Proof of Stake yang Delegasikan (DPoS) – Panduan Pemula Total

Bitcoin dibuat dengan model Proof of Work yang digunakan untuk konsensus, tetapi sejak itu terdapat model konsensus lain yang dikembangkan. Ini menyebabkan perbincangan kadang-kadang menjadi panas dalam komuniti cryptocurrency kerana pengguna dan pemaju mengemukakan pendapat mereka mengenai model konsensus mana yang terbaik.

Yang benar adalah masing-masing mempunyai kekuatan dan kelemahan masing-masing, dan pilihan model konsensus perlu merangkumi pertimbangan mengenai aplikasi dan jenis jaringan, serta keperluan keamanan, desentralisasi dan skalabilitas.

Salah satu model konsensus yang cukup popular adalah model Delegated Proof of Stake (DPoS), yang dikembangkan oleh Dan Larimer pada tahun 2014 sebagai mekanisme konsensus untuk Bitshares. Sejak itu digunakan oleh platform lain dalam pelaksanaan yang berbeza. Model DPoS adalah model konsensus demokratik yang mempunyai beberapa perubahan penting dari kaedah Proof of Stake yang terutama mempengaruhi desentralisasi dan skalabilitasnya.

Bagaimana Bukti Kepentingan Delegasi Berfungsi

DPoS menggunakan pihak berkepentingan yang didelegasikan untuk mengesahkan blockchain dan menyelesaikan masalah konsensus dalam model yang dirancang secara demokratik. Dalam DPoS mana-mana pihak berkepentingan, bahkan dengan jumlah token terkecil, dapat memberikan suara dalam proses pemilihan yang memilih pengeluar blok untuk jaringan.

Satu perbezaan utama antara DPoS berbanding PoS adalah bahawa sistem DPoS tidak mempunyai syarat token pemangku kepentingan minimum untuk turut serta. Perbezaan lain ialah pengguna mengira berat badan adalah sebanding dengan kepentingan mereka daripada menyekat pengeluaran yang terikat dengan jumlah token pihak berkepentingan.

Hasrat ketika membuat DPoS adalah untuk mendapatkan konsensus Proof of Stake yang lebih efisien. Penyelesaian DPoS secara khusus difokuskan pada skalabilitas jaringan, dan dapat mengesahkan transaksi jaringan dalam beberapa saat, menjadikannya solusi yang paling skalabel saat ini tersedia.

Asas model ini adalah proses pengundian masa nyata yang mencapai kata sepakat, serta reputasi dalam memilih saksi atau menyekat pengeluar. Dalam model ini, kekuatan selalu ada di tangan pihak berkepentingan, dan mereka memiliki kemampuan untuk menambah dan mengeluarkan saksi berdasarkan reputasi mereka. Para saksi, atau pengeluar blok, ditugaskan untuk mengesahkan dan memposting blok untuk memastikan perbelanjaan berganda tidak berlaku.

Pemilihan Saksi dPoS

Gambaran keseluruhan pemilihan Saksi di dPoS. Imej sumber

Pemangku kepentingan tidak hanya dapat mengubah saksi yang sebenarnya, tetapi juga dapat mengubah jumlah saksi setiap saat. Ini mendorong para saksi untuk bertindak jujur ​​setiap saat, kerana jika mereka bertindak jahat mereka akan dikeluarkan sebagai saksi oleh pihak berkepentingan.

Mencapai kata sepakat dalam DPoS disusun menjadi 4 langkah asas:

  1. Pengeluar blok (saksi) dipilih oleh pihak berkepentingan;
  2. Saksi kemudian memasuki putaran round-robin yang mempunyai sejumlah blok sama dengan jumlah saksi. Ini memastikan kebolehpercayaan dengan menjadikan setiap pusingan ekonomi pasaran yang kompetitif;
  3. Saksi mengesahkan dan menyiarkan blok;
  4. Konsensus dicapai dan prosesnya bermula lagi.

Saksi diberi penghargaan atas kerja mereka selama mereka menghasilkan blok. Saksi tidak dapat mengubah perincian transaksi, namun jika mereka berkolusi satu sama lain, mereka dapat mengelakkan transaksi dimasukkan ke dalam blok.

Tindakan jahat seperti itu pasti akan membuat saksi terpilih pada pusingan berikutnya. Selain itu, tindakan menyekat transaksi tertentu tidak akan berkesan jangka panjang kerana transaksi tersebut akhirnya akan dimasukkan ke dalam blok yang dihasilkan oleh saksi yang jujur.

Menjaga mereka Jujur

Delegated Proof of Stake dirancang khusus untuk mendorong penyertaan simpul 100% jujur. Rantai terpanjang perlu menjadi rangkaian yang disetujui oleh majoriti terbesar. Ini bermaksud sekiranya simpul bersekongkol dan bertindak jahat (tidak mungkin), pihak berkepentingan akan melihat bahawa pengesahan blok tidak 100%.

Dalam kes seperti itu, mereka akan memilih untuk membuang saksi yang ada sekarang. Dan, akhirnya rantaian minoriti dengan penyertaan simpul 100% jujur ​​akan mengatasi semua rantai dengan penyertaan lebih rendah dari 100%. Proses pengundian kelulusan juga memastikan bahawa walaupun seseorang dengan 50% kuasa mengundi aktif tidak dapat memilih satu pengeluar sendiri.

Perbandingan Desentralisasi

Perbandingan Desentralisasi. Imej sumber

Reka bentuk ini yang membolehkan saksi disingkirkan sesuka hati oleh pihak berkepentingan adalah ciri keselamatan utama kaedah DPoS. Ini bermaksud bahawa saksi tidak memiliki kekuatan nyata dalam jaringan, kerana pemilihan saksi dikendalikan oleh pihak berkepentingan. Pemangku kepentingan bahkan dibenarkan untuk memberikan suara mereka kepada orang lain dalam proses yang dikenali sebagai pengundian proksi. Sistem ini memberikan lebih banyak kawalan kepada pihak berkepentingan terhadap rangkaian, dan juga berfungsi untuk mewujudkan rangkaian yang lebih fleksibel.

Model DPoS juga diciptakan untuk membuat pertukaran antara desentralisasi dan skalabilitas yang disengaja. Kami melihat desentralisasi sebenar dalam platform seperti Bitcoin dan Ethereum, dan kosnya terhad. Dalam model DPoS beberapa pemusatan dibenarkan untuk meningkatkan skalabilitas rangkaian.

Walau bagaimanapun, komponen terpusat model itu telus dan dapat dikenal pasti, dan dapat dikeluarkan oleh pihak berkepentingan apabila perlu. Desentralisasi lebih banyak terdapat dalam komuniti pemangku kepentingan, di mana letaknya kekuatan sebenar model.

Satu ciri penting DPoS adalah bahawa salah satu parameter sistem dapat diubah dengan suara pemangku kepentingan. Parameter ini merangkumi selang dan ukuran blok, yuran transaksi, ganjaran saksi, dan bahkan jumlah saksi. Ini memberikan lebih banyak fleksibiliti pada jaringan, dan memungkinkan untuk berubah agar sesuai dengan keperluan pengembangan dalam jaringan.

Kelebihan DPoS

dPoS melalui PoW BitShares

Kelebihan dPoS berbanding PoW. Imej Sumber

Model DPoS diciptakan dan telah diadopsi oleh sejumlah blockchain kerana ia menawarkan kelebihan tersendiri. Yang paling jelas adalah penghapusan model Proof of Work yang berintensifkan tenaga.

Sebagai tambahan, mekanisme pemungutan suara yang digunakan dalam DPoS membuat jaringan siap untuk peningkatan yang diperlukan karena tersedia dengan memanfaatkan tata kelola formal model. Tadbir urus dalam rantaian ini membantu sistem DPoS mengelakkan garpu bertengkar yang telah melanda beberapa platform blockchain yang paling popular.

Dan yang terakhir, tetapi tidak kurang pentingnya model DPoS menghilangkan dilema Nothing at Stake yang merupakan sebahagian daripada model PoS. Di sinilah pengesahan tidak mempunyai kos untuk mengesahkan pada dua rantai yang bersaing. Sudah tentu ini adalah strategi yang paling menguntungkan untuk pengesah, tetapi di rangkaian ia boleh menyebabkan masalah perbelanjaan berganda.

DPoS melindungi daripada ini dengan meminta pihak berkepentingan memilih pengeluar blok daripada benar-benar menghasilkan blok. Rantai terpanjang selalu dianggap sebagai rantai yang sah, sehingga mustahil bagi pengeluar yang berniat jahat untuk menghasilkan garpu yang mengatasi rantai utama kerana bilangan dan pesanan pengeluar diperbaiki sebelum setiap pusingan.

Kekurangan DPoS

Sudah tentu ada kritikan terhadap DPoS, terutama pemusatan dan perlunya kepercayaan dari sekumpulan kecil operator. Memang betul bahawa beberapa masalah ini mungkin bermasalah, jika dikeluarkan dari konteks mekanisme konsensus yang lengkap. Menyerah desentralisasi yang memihak kepada skalabilitas mungkin tidak masuk akal untuk Bitcoin, yang memerlukan desentralisasi untuk mencegah serangan pada rangkaiannya.

Sebaliknya, model DPoS dan skalabilitas serta sepusat pemusatannya lebih sesuai untuk aplikasi yang tidak akan terancam. Jadi, ia mungkin berfungsi dengan baik untuk sesuatu seperti rangkaian sosial, tetapi tidak juga untuk rangkaian kewangan.

Satu ancaman terhadap model DPoS serupa dengan yang dilihat dalam pilihan raya politik dan itu adalah jumlah pemilih yang rendah. Di sini adalah lumrah bagi pihak berkepentingan dengan kepentingan kecil untuk merasa bahawa tidak layak menghabiskan waktu mereka untuk memilih model DPoS. Ini membiarkan pintu terbuka untuk ikan paus untuk mempunyai pengaruh yang lebih langsung ke atas jaringan, terutama jika mereka juga dapat menguasai massa undi yang lebih kecil melalui proksi.

Walaupun mekanisme insentif dan proses pengundian persetujuan dapat mengurangi pemusatan dan kemungkinan kerangka pemungutan suara yang dimanipulasi, kebimbangan mengenai keduanya dapat dipercaya. Kerana model DPoS dibangun untuk fleksibel, akan menarik untuk melihat bagaimana pelbagai implementasi menangani masalah ini bergerak maju.

Apa yang digunakan oleh Blockchain Chain Delegated Proof of Stake

Penggunaan Delegated Proof-of-Stake sebagai mekanisme konsensus sedang berkembang. Walaupun bukan senarai lengkap, beberapa cryptocurrency yang kini menggunakan DPoS termasuk:

  • BitShares
  • Kerugian
  • EOS
  • Steem
  • Tabut
  • Nano
  • Cardano
  • Tezos

Kesimpulannya

Pembentukan Proof of Stake yang Delegasikan sebagai mekanisme konsensus membawa alternatif baru dan menarik untuk Proof of Stake tradisional. Walaupun sudah ada selama lebih dari 4 tahun, adalah baik untuk melihat bagaimana ia akan beradaptasi dan berubah untuk memenuhi tuntutan masa depan, kerana ini adalah kerangka yang fleksibel.

Pengurangan yang dibuat antara skalabilitas dan desentralisasi memberikan kes penggunaan yang menarik untuk dikaji untuk pelaksanaan masa depan yang membantu ekosistem cryptocurrency tumbuh lebih semula jadi.

Model itu sendiri telah dibuktikan oleh platform cryptocurrency yang berjaya dan berterusan menggunakan DPoS seperti Steem dan Bitshares. Projek yang lebih bercita-cita tinggi seperti EOS, Lisk dan Cardano semuanya telah memperoleh sejumlah besar sokongan, dan kemungkinan masing-masing memberikan sumbangan mereka sendiri kepada dunia cryptocurrency.

Ini adalah satu kes di mana mekanisme konsensus itu sendiri perlu diperhatikan kerana fleksibilitinya dapat menyebabkan manfaat dan pelaksanaan yang tidak dipikirkan.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me