Cadangan SPECTER dan Cryptocurrency Bebas Blockchain

Setiap kali anda mendengar perkataan cryptocurrency, salah satu perkara pertama yang terlintas di fikiran adalah “blockchain”. Buku besar yang terdesentralisasi dan tidak berubah di mana semua urus niaga direkodkan dan disimpan. Namun, ada satu inisiatif pembangunan yang bertujuan untuk bebas Blockchain.

Pertama kali dilaporkan oleh Coindesk, pengarang bersama Protokol SPECTER Yonatan Sompolinsky adalah untuk melepaskan projek ini pada tahun 2018. Pemacu utama di sebalik inisiatif ini adalah menyelesaikan masalah kelajuan transaksi merentasi lejar yang terdesentralisasi.

Terdapat juga sebilangan besar pemaju dan pemimpin perniagaan yang mahir yang akan menyertai projek ini. Mereka termasuk pengarang bersama Yoad Lewenberg, penyelidik Ethan Hileman dan juga Guy Corem yang menjalankan operasi perlombongan bitcoin Israel Spondoolies-Tech. Pasukan ini telah mengasaskan DAGlabs yang akan melengkapkan pusingan pembiayaan Siri A tidak lama lagi.

Permulaan bertujuan untuk menjadi yang pertama beroperasi melalui protokol yang disebut graf asiklik langsung (DAG). Harapannya ialah akhirnya jalan pembayaran dapat dibina dengan teknologi lejar diedarkan. Ini juga akan mempunyai algoritma perlombongan Proof-of-Work (POW) di mana individu biasa dapat melombong syiling dan bersaing untuk mendapatkan ganjaran. Namun, Sompolinsky tidak melihat ini sebagai persaingan untuk Bitcoin tetapi lebih merupakan tawaran khusus “butik” dan “niche”.

Masalah Blockchain

Masalah dengan BlockchainSompolinsky membantah cadangan itu setelah dia menyaksikan pertikaian baru-baru ini yang menyelubungi Bitcoin. Mereka ingin mencari jalan penyelesaian terbaik untuk menskalakan rangkaian dan berdebat mengenai perubahan pada sistem semasa. Ini termasuk perkara seperti had ukuran blok atau bagaimana blok dibentuk. Namun mereka tidak pernah melihat teknologi blockchain yang mendasari.

Sompolinsky juga mahukan cryptocurrency baru menjadi “kenderaan” macam-macam agar idea tertentu diuji dalam keadaan pasaran yang normal. Dia juga mengambil senarai ICO semasa yang menggunakan konsep yang belum diuji dan bahkan tidak mempertimbangkan untuk mempersoalkan konsep rantai tersebut. Dia berkata:

Tidak ada 800 projek yang melaksanakan konsep seperti DAG. Sangat sedikit, mungkin kurang dari lima yang saya tahu, cuba meningkatkan tahap satu. Tidak ada 800 projek yang mengatakan bahawa kita harus meninggalkan konsep rantai yang memihak kepada grafik blok

Setelah rangkaian selesai, daya tarik harus menjadi kecepatan transaksi dapat dikirimkan dengan pengesahan yang sangat cepat dan biaya transaksi yang rendah. Mereka juga sedang mencari kemungkinan mengeluarkan token secara berperingkat berdasarkan tahap sokongan yang ditunjukkan oleh individu. Inilah yang berlaku dengan syarikat ZCash yang mengembangkan token ZCash.

Penjelasan DAG

Bagi kebanyakan orang yang terlibat dalam cryptocurrency, idea untuk memisahkan asas blockchain dari duit syiling memang cukup mengejutkan. Teknologi blockchain dan lejar terdesentralisasi memang merupakan “gangguan” yang paling terkenal dalam hampir semua bidang kehidupan awam.

Namun, idea untuk memisahkan idea blockchain dari cryptocurrency itu sendiri bukanlah sesuatu yang baru dan telah wujud selama beberapa tahun.

Inti dari idea adalah bahawa cara di mana transaksi diproses dan disusun menjadi blok, yang kemudian disahkan dan ditambahkan ke rantai, dapat diperbaiki. Sebagai contoh, dengan protokol SPECTER, seseorang dapat membuat sekitar 10 blok sesaat. Setiap blok ini dibuat melalui pelbagai utas dan disatukan. Setelah disusun, mereka dipilih oleh pelombong di mana graf blok paling rujukan.

Sudah tentu, terdapat kebimbangan mengenai lebar jalur dan kesesakan di rangkaian dengan sistem seperti ini. Namun, mereka mencari penyelesaian di mana peserta diberi penghargaan kerana berkelakuan betul.

Beberapa Persamaan dengan Ethereum

Bagi mereka yang berpengalaman dalam protokol Ethereum, idea untuk memilih blok yang paling banyak referensi serupa dengan cara di mana rangkaian Ethereum menangani blok “Paman”. Ini adalah blok yang dibuat dan terlambat untuk dimasukkan ke rantai utama.

Blok Paman ini masih memerlukan banyak kerja untuk dibuat dan oleh itu pelombong masih harus diberi penghargaan. Walaupun blok-blok ini tidak termasuk dalam rantai utama, mereka masih boleh dirujuk oleh blockchain Ethereum.

Lebih-lebih lagi, nampaknya seolah-olah pembangun di Ethereum ingin menerapkan teknologi yang serupa dengan Protokol Casper GHOST mereka. Protokol ini sedang dikembangkan untuk membolehkan rangkaian Ethereum bergerak dari perlombongan bukti kerja ke perlombongan bukti-kepentingan (POS).

Masih Berusaha untuk Dilakukan

Masih ada beberapa perkara yang perlu diselesaikan sebelum projek ini dapat dilancarkan di pasaran terbuka. Mereka akan mengeluarkan protokol terakhir dalam kertas putih yang disebut SPECTRE2 dan akan mula menguji teknologinya menjelang akhir tahun depan. Mereka bertujuan untuk pelancaran tidak lama selepas itu.

Terdapat juga perkongsian dan cadangan menarik lain yang DAGLabs sedang berusaha. Sebagai contoh, mereka telah bekerjasama dengan cryptocurrency MimbleWimble yang dirancang untuk menjadi peribadi sepenuhnya. Mereka juga mempertimbangkan pelaksanaan kontrak pintar DAG yang dapat dikodkan di platform.

Mungkin tahap projek yang paling menarik adalah ketika infrastruktur DAG telah maju ke tahap di mana ia dapat menggunakan konsep yang disebut “penggabungan gabungan”. Ini hanya apabila rig perlombongan dapat digunakan untuk menambang sejumlah cryptocurrency yang berbeza.

Projek ini nampaknya sangat menarik dan secara asasnya dapat mengubah dogma berasaskan blockchain kebanyakan cryptocurrency. Sesungguhnya, penggunaan penggalangan dana tradisional melalui ICO yang sederhana dan digunakan lebih banyak adalah bukti bahawa pasukan itu membina sesuatu yang pada asasnya berbeza.

Imej melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me