Kesungguhan ICO – Apa yang Perlu Diperhatikan dalam Pelaburan

Kontroversi mengenai Penawaran Syiling Permulaan (ICO) masih berlangsung dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan mati.

Mengikuti keputusan Bank Rakyat China (PBoC) bulan lalu untuk mengenakan larangan total terhadap ICO, minggu lalu menyaksikan Korea Selatan menerapkan langkah serupa. Wakil ketua Suruhanjaya Perkhidmatan Kewangan Korea Selatan (FSC) telah dikutip mengatakan bahawa, berkenaan dengan ICO “ada situasi di mana wang telah dibanjiri ke arah yang tidak produktif dan spekulatif.” Spekulasi semakin meningkat bahawa pengawal selia nasional lain mempertimbangkan larangan mereka sendiri.

ICO pada mulanya muncul sebagai sumber pendanaan untuk mata wang kripto baru dan dalam banyak kes terbukti cara berkesan untuk mengumpulkan modal. Mereka bekerja dengan menawarkan sebahagian daripada mata wang baru kepada pelabur sebagai balasan untuk pelaburan yang dibuat dalam tender sah dan kejayaan mereka telah menyaksikan mereka berkembang menjadi penggalang dana untuk usaha lain di luar bidang cryptocurrency.

Selebriti termasuk Paris Hilton, Floyd Mayweather dan baru-baru ini Jamie Foxx telah menyokong penyokong ICO yang pelbagai, membawa ke media sosial untuk mempromosikan pelaburan mereka.

ICO Mania Mencengkam Dunia

Sekiranya keraguan pengawal selia kewangan tidak cukup untuk membunyikan loceng penggera, maka mungkin penglibatan mereka dan selebriti lain harus melakukan tugas itu. Yang benar adalah bahawa walaupun banyak ICO adalah perusahaan yang sah (dan berpotensi pelaburan yang baik), mereka sudah menarik perhatian penipu dan penjenayah.

ICO tidak diatur dan oleh itu tidak diwajibkan oleh undang-undang untuk mengemukakan rancangan perniagaan terperinci atau bahkan penerangan tentang apa yang sebenarnya akan dilakukan oleh syarikat permulaan. Mereka terdesentralisasi, tanpa penyedia perkhidmatan pihak ketiga atau orang tengah untuk memantau aliran pelaburan, dividen atau asal usulnya. Bagi mereka yang belum tahu, mereka menghadapi risiko serius, dengan wang yang hilang tidak mungkin dapat dipulihkan kerana kurangnya peraturan. Sangat mudah untuk melihat mengapa orang yang tidak bertanggungjawab tertarik dengan potensi mereka.

Ramalan Juara: Saya akan menjana wang $ $ t $ n pada 26 Ogos. Saya akan menjana wang $ $ t $ n pada 2 Ogos di Stox.com ICO. #TMT #STOX #MAYWEATHER #TBE #CRYPTO #CRYPTOCURRENCY #BLOCKCHAIN ​​#ETHEREUM #BITCOIN

Satu jawatan yang dikongsi oleh Floyd Mayweather (@floydmayweather) pada 27 Jul 2017 pada 11:46 pagi PDT

Penggunaan selebriti dan ‘influencer’ lain untuk mempromosikan ICO atau mata wang yang ditawarkannya sering menghasilkan skema ‘pump-and-dump’ yang disebut. Ini melibatkan pengaruh menggunakan pengaruh mereka untuk menarik pelaburan dan dengan itu meningkatkan nilai token yang ditawarkan. Mereka kemudian menjual dan membuat jumlah yang kemas, sebelum nilainya turun, biasanya tidak pernah pulih. Mereka dapat membanggakan telah menghasilkan uang (dengan jujur) dan tidak melanggar peraturan atau perundangan apa pun. Bagi mereka, hanya menambahkan #NotaScam atau yang serupa nampaknya memberikan ketenangan fikiran yang mencukupi kepada bakal pelabur. (Menariknya, sokongan Twitter dari LydianCoin sekarang tidak lagi ada. Lucu juga.)

Melakukan Ketekunan Kerana ICO anda

Jadi, bagaimana anda melihat ICO palsu dari yang asli? Ini tidak dapat dilakukan dengan mudah, tetapi terdapat beberapa tanda berguna untuk diperhatikan.

Pertama, adakah produk sebenar di luar sana? Ini mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi dalam banyak ICO, perkara ini sering kali tidak jelas atau mengelirukan. Lihat dua sokongan Mayweather, Stox.com dan Rangkaian Hubii. Menawarkan laman web yang menarik dan pelaburan yang sihat, definisi keduanya tetap agak halus. Tidak sepenuhnya jelas apa yang mereka janjikan untuk dilakukan, atau bagaimana mereka ingin memperoleh keuntungan. Ini bukan untuk mengatakan bahawa mereka adalah penipuan, tetapi mana-mana pelabur yang berpengalaman pasti ingin mengetahui lebih banyak mengenai apa yang ditawarkan sebelum berpisah dengan wang.

Kedua, perlu melihat siapa sebenarnya yang berada di belakang ICO. Selebriti seperti Mayweather atau Hilton bukanlah petunjuk yang baik – mereka pastinya dibayar untuk mempromosikan platform dan mungkin sebenarnya tidak mempunyai apa-apa pelaburan yang besar di dalamnya. Walau bagaimanapun jika Ionomi ada orang yang mempunyai rekod prestasi yang terlibat (dalam hal ini pasukan di belakang Cashila) maka beberapa tahap kepakaran dapat diandaikan. Reputasi dikira dalam bidang ini seperti di tempat lain.

Pada dasarnya, soalan yang sama mesti ditanyakan kepada ICO seperti mana-mana syarikat lain yang mencari dana. Adakah produk itu diperlukan? Apa yang ingin dilakukannya? Adakah ia menawarkan penyelesaian untuk masalah yang tidak wujud? Siapa di belakangnya dan bagaimana mereka akan mengembangkan perniagaan? Sekiranya soalan-soalan ini tidak mendapat jawapan yang memuaskan maka semua kecuali pelabur yang paling bodoh akan tetap jelas.

Melabur dengan berhati-hati

Sebilangan besar ICO baru saja mengumumkan pembentukan cryptocurrency baru dan membiarkan pelabur memanfaatkannya dengan harapan ia akan menjadi Bitcoin baru. Nilai mata wang melonjak ketika orang melabur, tetapi tidak ke mana-mana. Meramalkan yang mana yang akan bertahan dan membina diri mereka di pasar yang semakin sesak hampir mustahil.

Langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah China dan Korea Selatan dirancang untuk melindungi pelabur – agar pemerintah mengambil langkah semacam ini, pasti ada ancaman yang dirasakan sangat jelas. Bagi pelabur di tempat lain, usaha wajar mengenai ICO adalah suatu keharusan. Walaupun cryptocurrency kini menjadi ciri landskap kewangan, perlu dipertimbangkan apa yang akan membuat yang baru menonjol daripada orang ramai.

Mungkin pepatah terbaik yang perlu diingat ketika menilai potensi ICO adalah yang tertua: jika kelihatan terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, maka mungkin.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me