Mata Wang Digital Bank Pusat (CBDC): Panduan Permulaan Lengkap

Datuk saya mengenali pengurus cawangan bank tempatannya – dan kebanyakan kakitangan lain di sana – dengan nama. Dalam lawatannya dua kali seminggu, mereka akan berbual dan bertukar-tukar kesenangan kerana dia menarik wang tunai, membayar cek dan secara amnya menguruskan kewangannya.

Saya ingat penolong pengurus cawangan pernah menunjukkan kepadanya bagaimana menggunakan mesin tunai di sana dan menjelaskan kepadanya bagaimana kad debit baru yang berkilau yang dihantarnya di pos berfungsi. Saya juga ingat penilaiannya mengenai pengalaman ini ketika kami pergi: ‘banyak omong kosong.’ Dunia tempat dia tinggal berubah dan begitu juga wang yang membuatnya berjalan, tetapi dia lebih suka berpegang pada apa yang dia tahu.

Mata Wang Digital Bank Pusat

Imej melalui Nairametrik

Sudah kurang dari 20 tahun sejak dia meninggal tetapi, ketika saya berfikir berapa banyak yang telah berubah pada masa itu, nampaknya lebih banyak. Di sini di UK dan di negara maju secara keseluruhan, penggunaan wang tunai sedang menjunam.

Cek hampir habis dan saya tidak ingat kali terakhir saya mengunjungi cawangan bank tempatan saya. Saya pasti tidak dapat memberitahu anda nama pengurus. Semakin banyak kita menguruskan sebahagian besar atau semua urusan kewangan kita secara dalam talian dan kita membayar dengan kad ketika – atau jika – kita mengunjungi sebuah kedai.

Pembayaran dalam talian telah melalui beberapa tahun kebelakangan ini, dengan platform seperti PayPal atau Google Pay menjadikan prosesnya hampir tidak masuk akal. Pandemik ini, dengan penguncian dan langkah-langkah menjauhkan sosial, hanya mempercepat laju perubahan. Tidak pernah semudah ini untuk menghabiskan wang.

Kematian Wang Tunai

Kami bergerak menuju masyarakat tanpa tunai. Ramai yang menganggap ini sebagai perkara baik dan menganggap penggunaan wang tunai sudah ketinggalan zaman dan tidak cekap. Yang lain menunjukkan bahawa trend ini mengancam beberapa anggota masyarakat kita yang paling lemah, yang mempunyai banyak alasan untuk bergantung pada wang tunai. Seperti pergolakan, ada yang menang dan kalah.

Kematian Wang Tunai

Kematian Wang Tunai. Imej melalui Shutterstock

Peralihan cara kita menggunakan dan membelanjakan wang tidak terbatas pada jalan-jalan raya di negara maju. Di sebilangan besar Afrika, terutama di kawasan terpencil, banyak orang sekarang bayar barang dan perkhidmatan dengan telefon bimbit mereka dan mempunyai sedikit atau tidak ada interaksi dengan wang tunai atau bank.

Di Asia, langkah-langkah telah diambil untuk mencuba dan mengurangkan penggunaan wang tunai. India telah mengurangkan jumlah nota denominasi tinggi yang beredar, sementara Korea Selatan adalah menghapuskan duit syiling sepenuhnya sebagai pengiktirafan penggunaan kad dan telefon pintar yang semakin meningkat.

Memiliki akaun bank adalah sesuatu yang kita anggap biasa. Namun, di seluruh dunia, termasuk di negara maju seperti UK, ada kira-kira hampir dua bilion orang yang tidak mempunyai akses ke perkhidmatan yang mungkin anda dan saya anggap sebagai perkhidmatan asas. Sistem perbankan global melayani kepentingan mereka yang cukup bernasib baik untuk memiliki wang. Mereka yang tidak terlalu sering ditinggalkan dalam keadaan sejuk.

Perubahan adalah Akan Datang

Kemerosotan kewangan tahun 2008 menunjukkan sejauh mana jurang antara bank dan majoriti orang biasa. Kami hanya dapat berjaga-jaga kerana hampir tidak ada orang dari sektor ini yang bertanggung jawab atas apa yang salah dan bank-bank itu sendiri telah diselamatkan dengan wang dari cukai kami.

Tidak menghairankan bahawa ketidakadilan ini menolong melahirkan ancaman terbesar bagi kewangan tradisional. Pada tahun 2009, Satoshi Nakamoto menerbitkan kertas putih untuk bitcoin, cryptocurrency pertama dan paling utama di dunia.

Bitcoin Membunuh Wang Tunai

Satu Mata Wang untuk Memerintah Mereka Semua

Akhirnya ada sesuatu yang mencabar status quo: mata wang digital yang memotong semua orang tengah dan membolehkan pengguna bertransaksi secara langsung antara satu sama lain. Mereka boleh melakukannya tanpa nama dan tidak ada pegawai bank atau pihak berkuasa cukai yang boleh campur tangan untuk mengambil potongannya. Tidak hairanlah melihatnya tokoh-tokoh kuat dalam industri perbankan akan berusaha keras untuk mengaut bitcoin dan meramalkan kematiannya.

Banyak yang telah berlaku sejak Satoshi pertama kali menjelaskan penglihatannya. Bitcoin telah meletup harganya, ribuan cryptocurrency lain telah berkembang dan sekarang kita melihat pertumbuhan eksplisit sektor kewangan terdesentralisasi (DeFi). Satu perkara yang pasti: cryptocurrency kini menjadi ciri landskap kewangan. Binatang besar kewangan tradisional mulai mengakui hal ini, serta keperluan untuk bekerjasama dengan mereka dan bukannya menentang mereka.

Langkah seterusnya

Bagi ahli ekonomi yang melihat ke arah masa depan wang, penurunan wang tunai dan kenaikan cryptocurrency menunjukkan arah yang sama. Kehidupan kita menjadi semakin digital, kerana kita menghabiskan lebih banyak masa dalam talian. Sistem wang dan kewangan masa depan perlu mengakui hakikat ini sekiranya mereka tetap relevan dan berguna bagi kita. Dunia tempat tinggal datuk saya sudah tiada dan tidak akan kembali.

Bank of England

Bank of England. Imej melalui Shutterstock

Di seluruh dunia, bank pusat dan pembuat dasar memperhatikan perubahan tersebut. Terdapat kesedaran yang semakin meningkat di antara mereka bahawa konsep mata wang digital perlu dibawa ke arus perdana. Ide itu mungkin pernah dilihat sebagai ancaman, tetapi sekarang potensinya menjadi jelas. Oleh itu, idea mata wang digital yang dikeluarkan oleh bank pusat akan segera menjadi kenyataan.

Mengapa pergi Digital?

Bank pusat mempunyai alasan untuk menghapuskan wang tunai, walaupun tidak mungkin mereka mahu membuangnya sama sekali. Wang tunai sering dikaitkan dengan bahagian ekonomi yang sukar dikawal selia dan, terutamanya, sukar untuk dikenakan cukai. Penjenayah, pengubahan wang haram dan mereka yang ingin mengelakkan membayar cukai semuanya menggunakan wang tunai secara meluas, yang sukar dilakukan oleh pihak berkuasa. Mengehadkan penggunaannya dengan demikian membantu kelaparan ekonomi oksigen.

Wang tunai juga mahal untuk dihasilkan dan diedarkan. Inovasi berterusan diperlukan untuk terus maju dalam kemajuan teknologi pemalsuan, sementara kos pengangkutan dan penyimpanannya tinggi. Bank of England menganggarkan bahawa ia membelanjakan £ 40 juta setahun untuk menggantikan nota yang rosak dan pelancarannya sebanyak wang kertas polimer baru sejak beberapa tahun kebelakangan ini merupakan proses yang mahal.

Nota Bank 20 Pound Baru

20 Pound Bank Note. Imej melalui Bank of England

Kelemahan wang tunai, ditambah dengan kenaikan cryptocurrency, menjadikan idea untuk mengeluarkan mata wang digital menjadi sesuatu yang menarik bagi bank pusat. Tetapi, sebelum kita melihat bank-bank dan negara-negara yang mempertimbangkan langkah seperti itu, kita perlu membuat perbezaan penting.

Digital vs Crypto

Jangan tertipu memikirkan bahawa bank-bank secara tiba-tiba merangkul cryptocurrency dengan tangan terbuka. Bitcoin, eter dan ribuan syiling lain di luar sana masih ada anatema kepada orang-orang yang memakai pakaian. Apa yang dipeluk adalah teknologi di belakang mereka dan aspek-aspeknya yang boleh memberi kelebihan kepada sistem semasa.

Ya, bank-bank memenuhi janji blockchain dan bagaimana ia dapat digunakan untuk memanfaatkan versi digital mata wang fiat yang mapan. Perhatikan perbezaannya: digital, BUKAN crypto. Mata wang digital yang diperdebatkan ini tidak akan ditambang dengan menyelesaikan teka-teki kriptografi, dan tidak mungkin mereka akan memberikan namanya tanpa nama kepada penggunanya.

Nilai mereka akan dihubungkan dengan nilai mata uang nasional yang mereka wakili dan penawarannya akan diatur oleh bank pusat yang menerbitkannya. Dan, tentu saja, bank-bank pusat tersebut mahu mereka dapat dikesan dan dikenakan cukai.

Teksi yang Mengumpulkan Crypto

Pegawai Teksi Mahu Memotongnya!

Bank-bank di seluruh dunia telah mengusahakan idea mata wang digital bank pusat (CBDC) untuk beberapa waktu dan beberapa bahkan telah menyelesaikan skim perintis. Bank Pusat Uruguay berlari juruterbang dari November 2017 hingga April 2018 e-Peso, dengan pemindahan yang difasilitasi oleh telefon bimbit. Seperti juga Bank Pusat, sejumlah syarikat swasta, termasuk IBM, turut serta dalam persidangan ini. Hasil masih dinilai dan skema tersebut dianggap berjaya.

Amerika Selatan terbukti sangat menerima inisiatif jenis ini, kerana beberapa negara di sana, terutama Venezuela, telah berjuang dengan hiperinflasi dan kemusnahan ekonomi yang ditanggungnya. Crypto telah memberikan garis panduan di sini dan kerajaan Amerika Latin berharap agar mata wang digital dapat melakukan lebih banyak lagi.

Sementara itu di Sweden, di mana lebih dari 80% transaksi dilakukan secara elektronik, percubaan e-krona sedang berlangsung dan akan berakhir pada awal tahun depan. Riksbank dari Sweden telah dikutip mengatakan bahawa ia percaya bahawa ‘senario dalam masa depan yang tidak terlalu jauh, di mana wang tunai tidak diterima secara umum, tidak dapat dikesampingkan.’

CBDC Sweden Uruguay

Dua Negara Menimbang CBDC

Skim perintis yang paling penting adalah yang sedang dijalankan di China, sebuah negara yang selalu melihat cryptocurrency dengan curiga. Oleh yang demikian, People’s Bank of China mula-mula mempertimbangkan idea untuk mengeluarkan mata wang digitalnya sendiri pada tahun 2014, jauh sebelum bull crypto dijalankan pada tahun 2016/17. Pemikirannya adalah bahawa, jika mata wang digital akan mengubah dunia, maka Republik Rakyat perlu berada di depan kurva.

Pada tahun 2017 projek ‘Digital Currency / Electronic Payments’ (DC / EP) dilancarkan sebagai sebahagian daripada skema yang lebih luas untuk meningkatkan sektor teknologi negara. Peningkatan ketegangan dengan AS berkat Donald Trump telah memacu projek ini, ketika China berusaha untuk menghentikan pergantungannya pada kewangan Amerika..

Skim perintis telah dimulakan di empat bandar raya China pada awal tahun ini dan kemudian dikembangkan sehingga merangkumi 28 lagi. Tampaknya telah berhasil dan pelancaran formal diperkirakan akan berlangsung menjelang akhir tahun ini, walaupun krisis coronavirus mungkin telah mengembalikannya. Walaupun begitu, penganalisis meramalkan bahawa ia dapat berjaya menghapuskan wang tunai pada tahun 2022.

Semua Mata pada China

Kejayaan atau sebaliknya eksperimen China akan ditonton di seluruh dunia. Bank pusat banyak negara lain sedang meneliti dan dalam beberapa kes secara aktif mengembangkan CBDC mereka sendiri. Projek-projek ini hampir pasti akan ditingkatkan jika skema perintis China terbukti berjaya.

Yuan Digital

Imej melalui Shutterstock

Kanada, Brazil, Afrika Selatan dan Perancis semuanya dilaporkan mempunyai skema dalam pembangunan, sementara di UK Bank of England sedang giat meneliti kemungkinan mengambil sterling digital.

Itu bukan untuk mengatakan tidak ada keraguan. Walaupun terdapat senarai negara yang mengagumkan sama ada meneliti atau mengembangkan CBDC, beberapa tidak. Ini termasuk orang-orang seperti India dan Itali, serta beberapa negara yang dianggap sebagai pakar teknologi seperti Finland, Estonia, Lithuania dan Denmark.

Semua negara mempunyai program CBDC yang diizinkan untuk mereda, dengan beberapa alasan mengenai kebolehlanjutan teknologi yang mendasari sebagai faktor. Yang lain mendakwa bahawa manfaat skim CBDC tidak boleh dikatakan melebihi risiko yang berpotensi. Senarai orang yang menipu itu semestinya sama seperti senarai mereka yang melompat ke kereta CBDC.

Kelebihan & Keburukan

Tidak dapat diragukan lagi potensi CBDC harus meneruskan langkah perubahan yang meluas dalam dunia kewangan. Ketika penggunaan tunai berkurang, versi digital mata wang fiat yang ada dapat mengisi jurang yang ditinggalkannya. Sukar untuk membayangkan senario yang berbeza.

Sekiranya perubahan ini memberi kesan yang diinginkan: jika memang mampu menjangkau berbilion orang yang tidak memiliki bank di seluruh dunia dan membawa kewangan arus perdana kepada mereka, maka ini pasti merupakan perkara yang baik. Sekiranya secara bertahap menghapuskan wang tunai dan menggantinya dengan sesuatu yang lebih dapat dikesan, bank pusat dapat membatasi pembiayaan untuk jenayah terorisme dan terorisme, maka jauh lebih baik.

Bitcoin membunuh Dolar

Tongkat Abad

CBDC berpotensi menawarkan kawalan yang lebih besar terhadap sistem monetari dan mungkin menjadi alat yang berharga untuk melawan keruntuhan pasaran dan hiperinflasi di masa depan. Mereka juga dapat mempercepat pembayaran runcit, memungkinkan wang bergerak lebih cepat dan mudah di seluruh dunia.

Namun masih banyak yang tidak kita ketahui. Blockchain menjanjikan banyak dan para pemandu soraknya menganggapnya sebagai sistem yang selamat dan selamat untuk membangun teknologi masa depan. Tetapi seberapa selamat dan seberapa selamat? Sekiranya terdapat kaedah yang boleh dikompromikan, maka CBDC dapat menjadi titik kelemahan bagi negara-negara yang melaksanakannya.

Persoalan mengenai perantaraan juga membuat banyak pegawai bank terjaga pada waktu malam. Mungkinkah CBDC meniadakan keperluan untuk bank runcit? Sekiranya mereka mengikuti petunjuk cryptocurrency, maka ledakan pertumbuhan transaksi peer-to-peer boleh membuat banyak bank menjadi tidak berguna. Mungkinkah sistem kewangan global menahan pukulan seperti itu?

Tech Blockchain yang tidak dipercayai

Tech Blockchain yang tidak dipercayai. Imej melalui Shutterstock

Akhirnya, beberapa negara mempersoalkan perlunya CBDC dengan menunjukkan bahawa sistem yang ada sekarang sudah cukup efisien. Platform pembayaran dalam talian memudahkan sebilangan besar daripada kita untuk menghantar wang ke seluruh pelosok dunia, sementara cek dan beg pakaian pelancong yang penuh dengan mata wang asing sudah lama berlalu bagi mereka yang melancong ke luar negara.

Adakah kita benar-benar memerlukan gangguan yang pasti akan disebabkan oleh CBDC sebelum penggunaannya tersebar luas? Ramai yang melihat persoalan itu sebagai jalan penyelesaian untuk mencari masalah.

Kesimpulan: Lekas

Perlu jiwa yang berani untuk bertaruh menentang pengenalan CBDC akhirnya di seluruh dunia. Ini adalah titik pertemuan semula jadi untuk dunia kewangan tradisional dan cryptocurrency dan hampir pasti merupakan lonjakan seterusnya untuk sistem kewangan global. Para pemimpin dunia, ahli ekonomi dan bank semua menyedari bahawa masa depan adalah digital.

Banyak bergantung pada kejayaan skim percubaan China. Sekiranya semuanya berjalan lancar di Republik Rakyat maka seluruh dunia tidak akan ketinggalan. Percubaan lain di Korea Selatan, Thailand dan Ukraine mungkin memberikan pandangan yang lebih berharga dan laporan dari Uruguay dan Sweden akan dibuat untuk bacaan menarik. Tetapi jangan salah, China akan memimpin ketika terus bersaing dengan AS untuk ketuanan ekonomi.

Cara orang di seluruh dunia memperoleh, menyimpan dan membelanjakan wang berubah sepanjang masa dan tidak akan membayar untuk ketinggalan. Kita harus berharap bahawa CBDC dapat memberi kuasa kepada mereka yang berada di bawah timbunan dan memberi mereka akses kepada produk kewangan sehingga banyak dari kita menganggap hak kelahiran. Walaupun itu berlaku, saya tidak akan mengharapkan datuk saya terkesan.

Imej Pilihan melalui Shutterstock

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me