Mata Wang Digital e-Krona: Pindah CBDC Sweden

Sweden cenderung terbebani dengan jenis klise yang hanya dapat kita impikan oleh kita semua. Ia dipegang sebagai syurga liberal; negeri yang tinggi, berambut perang dan cantik; damai, namun progresif; tempat di mana kapitalisme dan sosialisme telah mencapai pemahaman yang bahagia.

Terdapat ruang terbuka dan keindahan alam, kesetaraan jantina dan keseimbangan kerja / kehidupan. Tanah inilah yang memberi kita H&M, Ikea, Spotify dan salah … Abba. Semua orang memandu Volvo dan makan bebola daging. Di mana saya menandatangani?

Seperti semua klise yang baik, perkara di atas berakar pada kebenaran. Orang Sweden secara keseluruhannya banyak jika dibandingkan dengan hampir semua negara maju yang lain. Penjagaan kesihatan yang dibiayai oleh negara dapat diakses oleh semua orang dan ada budaya luar yang memanfaatkan beberapa pemandangan yang sungguh menakjubkan.

Salji Sweden

Sweden, semalam. Bawa sepasang kasut yang baik dan anda akan baik-baik saja. Imej melalui Shutterstock

Negara ini memang merupakan salah satu negara demokrasi yang paling liberal di dunia, di mana lelaki diharapkan dapat menanggung banyak beban penjagaan anak dan wanita tidak secara rutin dikeluarkan dari tempat kerja. Hak pekerja dilindungi dan diperkasakan, sementara ada sokongan negara yang kuat bagi mereka yang jatuh pada masa-masa sukar.

Cukai tinggi, tetapi ia menyokong jaring keselamatan sosial yang kuat. Ya, ada hujah yang boleh dibuat untuk menentang fesyen yang cepat dan perabot yang murah, sementara banyak pemuzik dapat memberitahu anda apa yang salah dengan Spotify.

Adapun Abba, baiklah … mari kita tidak membahasnya di sini. Tetapi tidak ada yang dapat menafikan bahawa, bagi negara yang hanya berjumlah lebih dari 10 juta orang (kurang dari separuh penduduk Sao Paulo), yang hanya menikmati cahaya matahari beberapa jam sehari pada musim sejuk, Sweden telah melakukan dengan baik.

Banyak yang perlu dipelajari

Semua ini bukan untuk mengatakan bahawa Sweden adalah masyarakat yang sempurna, walaupun mungkin lebih dekat daripada kebanyakan orang. Banyak masalah yang menimpa negara kaya lain boleh didapati di sini juga. Kenaikan imigresen menyaksikan ketegangan meningkat, dengan pendatang – kebanyakan mereka pelarian – sering kali dipersalahkan kerana kenaikan kadar jenayah dan kehilangan identiti nasional.

Demokrat Sweden

Mencabar stereotaip: Pemimpin Demokrat Sweden Jimmie Akesson. Imej melalui BBC

Keganasan geng semakin meningkat, sementara perbelanjaan negara telah menurun. Akibatnya, sayap kanan telah memuncak di sini, seperti di banyak negara lain, dengan negara Demokrat Sweden memperoleh keuntungan besar dalam pilihan raya 2018. Parti ini, yang berakar umbi dalam gerakan neo-Nazi, menentang imigrasi, perbatasan terbuka dan EU dan telah mendapat perhatian untuk mesej populisnya di kalangan banyak orang Sweden.

Baru-baru ini, kerajaan Sweden telah diserang tindak balas terhadap Covid-19, pada mulanya dipuji oleh banyak pihak kerana dianggap sebagai pendekatan anti-autoritarian terhadap wabak tersebut. Ini dapat dibilang sebagai kegagalan, karena Sweden hingga kini menderita lebih banyak kematian koronavirus daripada setiap negara Skandinavia lainnya. Nampaknya, mereka tidak menyelesaikan semuanya sepanjang masa.

Memimpin Jalan

Jadi, apa kaitan semua ini dengan dunia blockchain dan cryptocurrency? Seperti yang telah kita lihat, Sweden terkenal dengan pendekatan progresifnya dan untuk menetapkan tren yang kemudian diterima oleh negara lain. Anda tidak perlu melihat lebih jauh daripada kisah kejayaan Sweden yang disebutkan di atas H&M, Ikea, Spotify dan ya, Abba, untuk melihat bahawa di mana Sweden memimpin, seluruh dunia cenderung mengikuti.

Sekiranya anda mengawasi semua perkara crypto dalam beberapa bulan terakhir, kemungkinan anda akan memperhatikan perbincangan yang meningkat mengenai isu mata wang digital bank pusat (CBDC). Ini adalah apa yang tertulis di timah: versi digital mata wang negara yang dikeluarkan oleh bank pusat seperti Bank of England atau US Federal Reserve. Kebetulan, di bidang ini seperti di banyak bidang lain, orang Sweden berada di hadapan.

Sweden Riksbank

Riksbank Sweden: tidak memenangi pertandingan kecantikan. Imej melalui Shutterstock

Kembali pada bulan Februari tahun ini, tepat sebelum wabak itu muncul dengan baik dan benar-benar membalikkan naskahnya, Riksbank Sweden diumumkan bahawa ia melancarkan skema perintis untuk e-krona-nya, ‘krona digital [yang] harus sederhana, mesra pengguna dan juga memenuhi syarat-syarat penting untuk keselamatan dan prestasi.’

Pilot, yang dilancarkan dalam kerjasama dengan Accenture, bertujuan untuk menguji teknologi blockchain yang akan mendukung e-krona dan untuk menilai kes penggunaan peluncuran skema di seluruh negara. Dengan kata-katanya sendiri, ‘tujuan utama juruterbang adalah agar Riksbank meningkatkan pengetahuannya mengenai krona digital yang dikeluarkan oleh bank pusat.’

Skim perintis ini masih berjalan dan akan berakhir pada awal tahun depan, tetapi semakin besar kemungkinan bahawa e-krona akan menjadi kenyataan. Ia dilaporkan pada bulan Oktober bahawa Stefan Ingves, gabenor Riksbank, mendorong pemerintah Sweden untuk mulai menyusun undang-undang yang akan membolehkan e-krona menjadi tender sah. CBDC yang berfungsi pertama di dunia tidak lama lagi dapat dilakukan.

CBDC Dijelaskan

Kami merangkumi CBDC di sini di Coin Bureau pada bulan September, sementara YouTube Guy melakukannya menyelam yang dalam pada mereka baru-baru ini. Namun, sebelum kita melihat e-krona yang nampaknya tidak dapat dielakkan secara mendalam, ada baiknya kita membuat ringkasan ringkas di sini untuk sesiapa sahaja yang mungkin masih belum memahami konsep ini.

Walaupun begitu, CBDC banyak mengesyorkannya. Mata wang digital yang disatukan dengan nilai mata wang negara yang diwakilinya mempunyai sejumlah kelebihan, terutama berbanding tunai fizikal. Penggunaan wang tunai hampir habis di seluruh dunia dan kerana beberapa sebab. Di banyak negara maju, semakin banyak orang membayar barang-barang sehari-hari dengan kad debit atau kredit dan, di beberapa negara, sangat mungkin untuk menjalani kehidupan seharian tanpa perlu menggunakan wang tunai sama sekali.

Kad Kredit Caj

Bunyi bip! Imej melalui Shutterstock

Kemudian terdapat peningkatan cryptocurrency seperti bitcoin lama yang baik dan semua altcoin yang diikuti setelahnya. Bilangan pedagang di seluruh dunia yang menerima kripto semakin meningkat, kerana semakin ramai orang yang bijak menggunakan faedah pembayaran peer-to-peer yang selamat yang mengurangkan orang tengah yang rakus seperti bank.

Sementara itu, di dunia membangun, walaupun wang tunai masih popular, penggunaannya semakin menurun. Banyak orang tinggal jauh dari bank atau ATM terdekat mereka dan semakin beralih ke telefon bimbit mereka sebagai kaedah perbelanjaan dan penerimaan wang yang lebih mudah. Wang tunai boleh membebankan dan hilang, dicuri atau rosak. Membayar dengan telefon atau kad pembayaran pra-muat jauh lebih cepat dan lebih mudah.

Manfaat bagi bank pusat untuk menggantikan wang tunai dengan mata wang digital jelas. Mereka tidak perlu mencetak, mengedarkan dan menyimpan begitu banyak wang tunai, sehingga mengelakkan pengeluaran logistik. Mereka juga dapat memastikan bahawa pembayaran (misalnya pemberian rangsangan Covid) diedarkan dengan lebih cepat dan lebih berkesan.

Kemudian ada yang besar: cukai Sekiranya terdapat rekod yang tidak berubah dari semua transaksi yang disimpan di blockchain CBDC, ini memudahkan bank pusat dan pihak berkuasa cukai untuk melihat siapa yang berhutang. Dan untuk memastikan mereka membayar.

Telefon Pembayaran Pantas

Boop!

Urus niaga tunai jauh lebih sukar untuk dikesan dan dengan itu cukai, sementara wang tunai biasanya merupakan mata wang penjenayah dan penipu cukai pilihan. Oleh itu, kemunculan CBDC boleh menjadikannya lebih sukar untuk beroperasi seperti itu. Tetapi, walaupun kemudahan penggunaan, pengesanan dan kebertanggungjawaban semuanya cukup diinginkan, banyak yang cepat menunjukkan bahawa penggunaan CBDC akan memberi pemerintah dan bank pusat kawalan yang lebih ketat terhadap kehidupan kita.

CBDC di Liar

Sweden tidak sendirian dalam menguji CBDC. Uruguay menjalankan percubaannya yang berjaya pada tahun 2017/18 dan masih menilai kes e-peso. Korea Selatan dan Thailand mengalami percubaan, sementara negara lain seperti Brazil, Kanada dan Afrika Selatan dianggap memiliki skema percubaan dalam pembangunan. UK dikatakan sedang mempertimbangkan teknologi dan menunggu hasil percubaan di negara lain.

Digital Yuan China

Adakah China akan sampai ke sana terlebih dahulu? Imej melalui Shutterstock

Kemudian ada China, yang melakukan percubaan sendiri yang melibatkan 28 bandar di seluruh negara. Sekiranya ini terbukti berjaya, maka pemerintah China boleh melakukan perarakan ke atas Sweden dan menjadi negara pertama yang mengadopsi CBDC sebagai sebahagian daripada sistem kewangannya. Memandangkan kekuatan yang dinikmati oleh Parti Komunis China, kemungkinan mereka akan dapat melaksanakan kebijakan tersebut tanpa adanya tentangan yang mungkin dihadapi di negara-negara yang lebih demokratik.

Kes untuk e-krona

China mungkin akan menjadi yang pertama dalam pesta itu, tetapi dalam banyak hal Sweden kelihatan seperti tempat ujian yang ideal untuk CBDC yang baru muncul. Untuk satu perkara, ia sudah menjadi salah satu masyarakat bebas tunai di dunia, dengan penggunaan wang tunai dalam kemerosotan terminal. Menurut Statista, pada tahun 2010 59% pembayaran kecil (yang kurang dari 100 SEK) dibuat menggunakan wang tunai. Menjelang 2020 yang telah menurun kepada 12%. Dalam tempoh yang sama, Riksbank   telah menunjukkan bahawa peratusan orang yang menggunakan wang tunai telah menurun dari hampir 40% menjadi kurang dari 10%.

Berkat populariti aplikasi pembayaran seperti Swish, Klarna dan iZettle (semuanya ditubuhkan di Sweden sendiri) hanya segelintir warga Sweden yang masih tua masih menggunakan wang tunai secara berkala. Memang, Swish itu sendiri menjadi sangat popular bahawa ia menjadi kata kerja yang berdiri sendiri: ‘ubah saja kepada saya.’ Orang dapat membeli kopi, menggunakan tandas awam dan bahkan memberi kepada pengemis dan penghibur jalanan dengan hanya menggunakan aplikasi di telefon mereka.

Pembayaran Swedia Sweden

Cantik Swish. Imej melalui payspacemagazine.com

Penurunan penggunaan tunai yang mendadak ini tentunya mempunyai kekurangannya, yang digemari di bahagian lain di dunia. Bagi kebanyakan warga tua, wang tunai adalah semua yang pernah mereka ketahui dan mereka melihat pertumbuhan pilihan pembayaran teknologi dengan kecurigaan yang mendalam.

Bagi yang lain, alternatif untuk wang tunai membingungkan dan menakutkan. Banyak orang yang rentan – tua atau sebaliknya – masih bergantung pada wang tunai untuk pelbagai sebab dan wajah yang ketinggalan oleh langkah inovasi. Wang tunai mungkin ada kekurangannya, tetapi belum mati.

Walaupun begitu, Sweden terus maju tanpa wang tunai dan oleh itu cenderung lebih mudah menerima perhatian daripada masyarakat lain terhadap pengenalan CBDC. Penggunaan pembayaran tanpa tunai telah meningkat dengan lebih cepat berkat wabak ini, dengan semakin banyak orang yang membeli-belah dalam talian, walaupun Sweden tidak menggunakan kunci negara.

BankID

Orang Sweden juga menggunakan aplikasi popular lain di samping orang Swish. BankID menggunakan nombor ID peribadi orang Sweden (serupa dengan nombor Insurans Nasional UK atau Jaminan Sosial AS) untuk mengakses perkhidmatan awam digital, serta menggunakan perbankan dalam talian dan bahkan menandatangani dokumen. Hasilnya, perkhidmatan ini mudah diakses dan tersedia tanpa perlu mengingat log masuk dan kata laluan untuk sebilangan besar perkhidmatan yang berbeza.

BankID Sweden

BankID. Tidak pasti apa yang dikatakannya, tetapi kelihatan cerdik. Imej melalui Signicat

Oleh itu, Sweden mempunyai sejumlah besar infrastruktur digital yang ada, ditambah dengan populasi yang umumnya mahir teknologi. Penerapan dan penggabungan e-krona juga pasti akan dibantu oleh fakta bahawa Sweden tidak sedekat mana dengan beberapa negara lain yang mencari CBDC. Mungkin hanya masalah skala, tetapi menggoda untuk membayangkan bahawa akan lebih mudah untuk mendapatkan sebelas juta orang dengan CBDC lebih cepat daripada lebih dari satu bilion.

Di Mana Seterusnya?

Bintang-bintang kelihatannya sejajar dengan e-krona di masa depan yang tidak terlalu jauh. Perbicaraan masih berjalan dan sepertinya tidak terganggu oleh pandemi coronavirus. Gabenor Riksbank menyokong idea itu dan perlu dipertimbangkan apa yang dikatakannya memo pada bulan Oktober:

‘Wang dan cara kita membayar mengalami perubahan besar sekarang kerana ekonomi sedang didigitalkan. Di mana sebelum ini kita menukar wang tunai, kita sekarang terutamanya membayar dengan memindahkan dana antara akaun satu sama lain. Perubahan tersebut mempunyai banyak kelebihan, tetapi juga membawa kerugian dan risiko. Riksbank mempunyai tugas untuk memastikan bahawa pembayaran dapat dilakukan dengan selamat dan efisien dan krona mengekalkan nilainya. Agar ini dapat dicapai, wang tunai harus dilindungi dan ditambah dengan alternatif digital. ‘

Nada ingatan dalam memo juga menarik, kerana ketika dia mengakui penurunan tunai, dia juga berpendapat untuk dilindungi, bahkan ketika krona digital diperkenalkan. Dia membuat poin persuasif mengenai kemampuan tunai dan kemampuannya untuk digunakan tanpa semua infrastruktur digital yang disebutkan di atas. Pandangannya tentang e-krona masa depan adalah bahawa ia harus berfungsi sebagai ‘pelengkap digital untuk wang tunai.’

Bagaimana e-krona Berfungsi?

Peningkatan crypto telah membuka jalan bagi CBDC dalam dua cara. Pertama, ia membangunkan institusi kewangan dunia dengan janji mata wang digital dan menunjukkan bahawa rangkaian pembayaran digital peer-to-peer adalah mungkin dari segi teknologi. Bank dan penyedia pembayaran lain tidak lagi mempunyai monopoli untuk memindahkan wang.

Secara kedua, crypto telah mendorong teknologi itu untuk memungkinkan hampir semua orang yang mempunyai telefon pintar dan sambungan internet untuk membeli, menyimpan dan membelanjakan aset digital tersebut. Dompet digital telah menjangkau banyak orang yang mungkin tidak pernah mempunyai akaun bank sebelumnya.

Senibina RiksBank

Senibina konsep untuk juruterbang e-krona. Imej melalui Riksbank / Accenture

Ini membantu membawa perkhidmatan kewangan kepada banyak yang sebelumnya tidak mempunyai akses kepada mereka. Kenaikan stablecoin yang baru-baru ini seperti USDC juga telah mendorong pemakaian crypto dengan membuang beberapa risiko yang terlibat dalam perdagangan syiling yang lebih mudah berubah.

Oleh itu, alat-alat ada untuk CBDC dilaksanakan, dengan banyak rintangan teknologi telah diatasi. Riksbank menganggap teknologi dompet digital ini menjadi kunci untuk kemungkinan penerapan e-krona di masa depan, seperti yang akan berlaku dengan semua CBDC masa depan. Walaupun terdapat kegelisahan yang dirasakan oleh banyak masyarakat crypto terhadap prospek bank pusat untuk mengeluarkan aset digital mereka sendiri, blockchain yang mereka sayangi memungkinkan.

Masa Depan yang Tidak Pasti

Suka atau tidak, CBDC pasti menjadi sebahagian daripada masa depan kita. Kerajaan dan bank pusat di seluruh dunia tidak akan membiarkan diri mereka terdampar oleh arus digitalisasi yang semakin meningkat. Kejadian tahun lalu hanya berfungsi untuk mempercepat prosesnya, kerana menjadi jelas bahawa inovasi sangat diperlukan untuk membuat kita keluar dari lubang yang telah dijatuhkan oleh Covid-19 kepada kita..

Malangnya, nampaknya walaupun CBDC dapat membantu membawa berjuta-juta orang ke dalam sistem kewangan global, mereka tidak akan memberikan kebebasan kewangan kepada mereka atau juga kita semua. Apa sahaja yang menjadikan urus niaga kewangan lebih mudah dijejaki dan dijejaki akan menguatkan tangan pemerintah dan pegawai pajak.

Banyak bergantung pada bank pusat mana yang akhirnya mengeluarkan mata wang digital mereka selama beberapa tahun akan datang. Negara seperti Sweden dapat memberikan harapan dalam hal ini, kerana, walaupun Utopia tidak seperti dulu, ia tetap menghormati kebebasan peribadi dan pemerintahan yang jinak yang masih menjadi iri banyak dunia. E-krona boleh menjadi harapan terbaik kami untuk melihat CBDC dilakukan dengan betul, demi kepentingan warganya dan dengan pengakuan bahawa tidak semua orang bersedia merangkul ekonomi digital sepenuhnya.

Selamat berbahagia Sweden

Sweden: masih banyak yang boleh saya senyum. Imej melalui Shutterstock

Bandingkan dengan China, sebuah negara yang memandang kebebasan peribadi dengan cara yang berbeza. Sekiranya Bank Rakyat China mengeluarkan mata wang digitalnya sendiri (yang nampaknya semakin berkemungkinan besar), sukar untuk membayangkan pemerintah China yang terkenal paranoid melepaskan peluang untuk memanfaatkan potensi pengawasannya.

Ini walaupun China berkongsi banyak kebimbangan yang sama mengenai penurunan penggunaan wang tunai seperti negara lain. Lebih-lebih lagi, tekad China untuk mendapatkan ketuanan ekonomi terhadap AS akan melihatnya mengambil peluang untuk memperketat cengkaman terhadap kewangan warganya.

Sweden dan China mewakili dua kutub di mana kebanyakan CBDC akan jatuh. Penghormatan terhadap kebebasan peribadi di satu pihak, berbanding autoritarianisme di pihak lain. Harapannya adalah bahawa kebanyakan negara yang menerapkan CBDC mereka sendiri akan lebih cenderung pada model Sweden daripada model China. Ini adalah pemikiran yang bagus, tetapi terlalu optimis.

Hutang yang ditanggung oleh pemerintah di seluruh dunia selama beberapa bulan terakhir tidak akan hilang secara senyap-senyap dan keinginan untuk pendapatan cukai akan lebih kuat daripada sebelumnya. Sayangnya, mereka yang harus membayar tagihan adalah mereka yang selalu melakukannya: kelas pekerja dan menengah, sementara yang kaya, bank dan perniagaan besar berjalan seperti biasa. Kecuali CBDC dapat membuat orang-orang ini dipertanggungjawabkan, mereka mungkin tidak akan menjadi perkara lain bagi kita.

Oleh itu, seperti yang dikatakan oleh orang Sweden: Bättre köpa lite Bitcoin!

Imej Pilihan melalui Shutterstock

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me