Mengapa Twitter Berjuang untuk Menghentikan Penipuan CryptoCurrency?

Selama berbulan-bulan sekarang Twitter telah diserang kerana membiarkan penipuan cryptocurrency berkembang di platformnya.

Walaupun syarikat itu mengakui menyedari masalah itu, dan mengaku sedang berusaha memperbaiki, tidak ada yang berubah dan penipuan terus berleluasa, membuat kita tertanya-tanya apakah Twitter mampu menghentikan penipuan cryptocurrency.

Tentunya mesti ada beberapa pemeriksaan terprogram yang dapat dilakukan untuk sekurang-kurangnya meminimumkan kerosakan yang dilakukan oleh pelaku buruk di platform Twitter.

Di mana semuanya Bermula

Sukar untuk mengatakan dari mana semuanya bermula, kerana selama ini saya ingat ada penipuan cryptocurrency yang berlaku di crypto-Twitter.

Pada masa lalu banyak dari jenis ini adalah jenis pam dan sampah, di mana syiling alt kecil sangat dipromosikan oleh sekumpulan hanya untuk menaikkan harga duit syiling itu sehingga dapat dijual oleh penipu, atau dibuang, untuk harga yang baik keuntungan cepat.

Contoh terbaru ini dibawa ke tahap yang baru setelah penggodam menguasai akaun Twitter John McAfee pada bulan Disember 2017 dan menulis tweet mengenai “koin hari ini”. Dia dapat dengan cepat mendapatkan kembali kawalan akaun, yang mempunyai pegangan @officialmcafee, dan tweet ini:

Kemudian dia menulis kepada ratusan ribu pengikut Twitternya:

Hati-hati dengan Giveaway

Penipuan pemberian McAfee pastinya cukup berjaya, kerana sebulan kemudian penipu melakukan lagi dengan penipuan pemberian hadiah, tetapi kali ini dengan akaun Charlie Lee palsu.


Charlie Lee adalah pencipta Litecoin, dan diketahui sangat aktif di Twitter. Pada akhir Januari 2018 penipu mula membuat akaun palsu dengan pemegang yang serupa dengan pegangan @SatoshiLite sebenar yang digunakan oleh Lee. Contohnya, satu tweet kelihatan seperti ini:

“Saya menyumbangkan 180 Litecoin kepada komuniti LTC. 60 transaksi pertama dengan 0.3 LTC yang dihantar ke alamat di bawah masing-masing akan menerima 3 LTC ke alamat yang 0.3 LTC berasal dari LKGMCZZxp4hSCkwDQCuefBiwh93diTKt2z Jangan ketinggalan. Tuntut LTC anda sekarang!

– Charlie Lee [LTC] (@SatoshiLitez) “

Perhatikan “z” tambahan di hujung pemegang Twitter.

Walaupun peminat cryptocurrency yang berpengalaman dan pengguna Twitter dapat melihat perbezaannya, banyak pengguna pemula mudah ditipu. Dan penipu itu menyebarkan mesej mereka dengan cepat dengan membalas apa-apa tweet atau komen yang dibuat oleh Charlie Lee sendiri, menjadikannya kelihatan lebih seperti pemberian itu asli.

Dan jika itu tidak mencukupi, bulan baru menyaksikan penipuan baru kerana penyamar mula menyasarkan Vitalik Buterin, pencipta Ethereum, pada Februari 2018.

Pada awal Februari, Buterin yang sebenarnya telah menulis tweet secara sindiran bahawa jika pengguna menghantarnya 0.1 ETH, dia tidak akan menghantar apa-apa kepada mereka, “kerana saya terlalu malas.” Penipu, yang berpose sebagai @VitalikButter atau @VitalikButerjm, memanfaatkan tweetnya dengan membalasnya dengan tweet yang terus meminta sejumlah kecil Ether.

Tetapi jika anda menghantar saya 0.2 ETH, saya akan menghantar 2 ETH kembali ke alamat anda, kerana saya boleh. Alamat saya: 0xCDDd354cd8550c5E30eaB2d63cDC48156a344f0A

Hati-hati dengan palsu! #Eth #ethereum #airdrop #donation pic.twitter.com/PiHzc3xUl4

– Vitalik Buterin (@VitalikButerjm) 8 Februari 2018

Walaupun semua akaun penipu yang disebutkan di atas telah ditangguhkan, ada yang baru dibuat sepanjang masa, dan Twitter nampaknya tidak dapat mengikuti serangan tersebut. Selebriti crypto lain juga menjadi sasaran, seperti dompet, pertukaran, dan projek altcoin cryptocurrency.

Evolusi Penipuan Twitter

Sudah tentu apabila masyarakat semakin menyedari penipuan, penipu menjadi semakin bijak dan rumit. Babak penipuan terbaru telah menyaksikan penipu mengambil alih akaun Twitter yang “Disahkan” dan menggunakannya untuk membina kepercayaan.

Akaun Twitter yang Disahkan

Akaun Twitter yang Disahkan

Akaun yang Disahkan adalah yang mempunyai tanda semak biru, dan sementara tanda semak biru ini hanya bertujuan untuk mengesahkan identiti, ia telah menjadi lencana kepercayaan di Twitter. Cuma tidak, kerana akaun yang disahkan telah diperdagangkan, dijual, dan ya telah diretas.

Yang paling teruk ialah akaun yang disahkan dapat menukar nama dan pengendaliannya, seperti yang berlaku pada Tron Foundation, yang menawarkan cryptocurrency $ TRX. Pemegang Twitter rasmi ialah @Tronfoundation, tetapi pada bulan Februari akaun @Tronfoundationl muncul – dengan tanda semak pengesahan biru!

Ternyata penipu itu menggodam akaun @LiteracyBridge yang tidak disahkan dan kemudian menukar nama dan pegangan akaun tersebut. Jurucakap Twitter mendakwa bahawa ini semestinya telah menghilangkan tanda semak yang disahkan, tetapi atas sebab tertentu, perkara ini tidak berlaku. Sejak itu akaun telah ditangguhkan, dan tidak ada cara untuk mengetahui berapa banyak penipu yang dapat mencuri menggunakan akaun yang disahkan palsu, tetapi ini hanya satu contoh dari banyak.

Menjadikan semua penipuan ini lebih merosakkan adalah penggunaan bot-net dan akaun pengguna palsu. Pada dasarnya akaun ini digunakan untuk berkongsi dan menyokong tweet penipuan, sehingga menambahkan bukti sosial dan memperbodohkan pengguna lain untuk mengambil tindakan, atau untuk tweet tweet penipuan juga, menyebarkannya lebih jauh.

Tiada Pengesahan Lagi

Twitter menangguhkan permintaan umum untuk pengesahan sejak November 2017 seperti yang dibuktikan melalui tweet dari @TwitterSupport:

Penangguhan Pengesahan Twitter

Mesej ini diulang setelah penipuan Tron Foundation, jadi jelas bahawa Twitter menyedari masalah yang disebabkan oleh sistem pengesahan mereka. Namun tetap ada, walaupun tidak menerima permintaan baru untuk pengesahan. Dan di sini kita berada 7 bulan kemudian, tidak lebih dekat dengan penyelesaian masalah ini.

Bagaimana Twitter Akan Menghentikan Penipuan

Seperti yang saya katakan, Twitter menyedari masalah itu, dan CEO Jack Dorsey sama-sama mengakui ada masalah, dan bahawa sistem pengesahannya rosak. Dia juga menulis tweet bahawa mereka sedang berusaha mencari jalan keluar, tetapi seperti yang kita semua tahu, sejauh ini belum ada penyelesaian yang dapat dicapai.

Penipuan Twitter Respons Jack

Penipuan Twitter Respons Jack

Pengasas Techmeme Gabe Rivera mencadangkan bahawa Twitter sekurang-kurangnya dapat mengawal akaun yang disahkan, mencari perubahan pada nama pengguna, nama sebenar, gambar profil dan foto tajuk. Sudah tentu tidak ada begitu banyak perubahan di antara pengguna yang disahkan sehingga terlalu sukar untuk membuat pemeriksaan sebenar bagi setiap akaun dengan perubahan sedemikian..

Cadangan lain adalah untuk menyekat pembuatan pemegang akaun yang serupa dengan projek dan pemimpin cryptocurrency yang diketahui atau disahkan. Pemikirannya adalah bahawa sebenarnya tidak ada alasan yang baik untuk membuat pegangan yang pada dasarnya sama dengan selebriti cryptocurrency, atau projek blockchain, atau salah satu dompet yang popular. Dalam hampir semua kes, satu-satunya sebab untuk membuat salah satu akaun gantian yang berkaitan adalah menipu orang, atau melakukan tindakan jahat lain.

Terdapat juga cadangan bahawa Twitter mencari cara untuk mengimbas tingkah laku jenis “pengelompokan”. Artinya, banyak jaring bot cenderung mengerumuni jenis posting penipuan dan penipuan yang sama, retweet dan menaikkan suara secara beramai-ramai. Oleh kerana bot-bot ini berfungsi bersama, mungkin dapat menemui sekurang-kurangnya beberapa rangkaian hanya berdasarkan tingkah laku bersama.

Cadangan lain adalah untuk memberi orang lebih banyak kawalan terhadap apa yang muncul dalam suapan mereka, sama seperti cara Facebook membolehkan pengguna menentukan bukan sahaja siapa yang melihat catatan mereka, tetapi siaran apa yang mereka lihat. Dengan cara ini pengguna Twitter dapat mempertahankan diri dari para spammer dengan hanya membiarkan tweet orang yang dipercayai dapat dilihat dalam suapan mereka. Sudah tentu ini mengurangkan kegunaan Twitter hingga tahap tertentu, dan mungkin bukan penyelesaian terbaik.

Bagi Twitter sendiri, mereka diam-diam dalam masalah ini, selain mengakui bahawa ia ada. Oleh itu, apabila penyelesaian akhirnya dilaksanakan, ia akan mengejutkan kita semua, dan hampir pasti akan menimbulkan banyak kekhawatiran dalam ayat Twitter crypto, walaupun ada niat baik.

Ada juga kemungkinan penyelesaian awal tidak akan berfungsi seperti yang dirancang, dan perlu dilakukan lagi lelaran dan penyesuaian lebih lanjut untuk menyelesaikan masalah.

Kesimpulannya

Adalah tidak realistik untuk berfikir bahawa Twitter akan dapat sepenuhnya menghilangkan platform pelaku spam dan penipu. Kenyataannya adalah bahawa penipu dapat menggunakan kaedah baru untuk mencuri orang hampir secepat pembaikan dapat dilaksanakan..

Adalah mustahil untuk membatasi jumlah penipuan yang berlaku, dan inilah yang perlu diberlakukan oleh Twitter secepat mungkin. Sudah terlalu lama penipuan ini berlanjutan, merompak ribuan orang berjuta-juta dolar.

Dan bukan hanya ruang cryptocurrency yang mempunyai masalah penipuan.

Bot-bot dan penipuan wujud dalam hubungan kencan, eBay, dan Amazon, dan kemungkinan terdapat di banyak lagi. Sebenarnya, ada yang menyatakan bahawa sehingga 15% dari semua akaun Twitter adalah akaun palsu atau bot. Dan juga telah dikemukakan bahawa Twitter, yang dinilai oleh pelabur sekurang-kurangnya sebahagiannya dengan jumlah penggunanya, tidak semua yang berminat untuk mengurangkan basis penggunanya sebanyak 10-15% kerana takut akan reaksi pelabur.

Walau apa pun, sesuatu perlu dilakukan dan tidak lama lagi. Sekiranya Twitter gagal memberikan sekurang-kurangnya kelegaan dari jaring bot dan penipuan ini, mereka mungkin perlu bimbang tentang pangkalan pengguna yang semakin merosot – kerana pengguna sebenar memutuskan bahawa ia tidak lagi bernilai menggunakan perkhidmatan lagi kerana banjir bot dan akaun palsu.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map