Mt Gox Redux: Kontroversi Berlanjutan

Mt Gox – Hanya namanya sahaja yang dapat menimbulkan gelombang rasa mual dan jijik di benak mereka yang terlibat dalam adegan bitcoin sekitar tahun 2014. Tidak dinamakan sempena gunung, tetapi sebagai singkatan dari “Magic the Gathering Online Exchange”, laman web ini dilengkapkan dalam kontroversi dan skandal yang berterusan hingga ke hari ini.

Kini, dua lelaki yang berada di tengah gejolak itu, Mark Karpeles dan Peter Vessenes, sekali lagi diserang ketika tuntutan mahkamah itu berkembang.

Kursus penyegaran ringkas mengenai Kes Mt Gox

Kisah sebenar di sebalik Gunung Gox cukup rumit untuk mengisi beberapa jilid Perang dan Kedamaian, tetapi sebelum kita membahas perkembangan terbaru dalam isu ini mari kita bincangkan fakta asas tentang apa yang berlaku.

Laman web ini, pada satu ketika, merupakan pertukaran bitcoin tunggal terbesar di dunia. Ia terlibat dalam hampir setiap transaksi bitcoin pada puncaknya, dan berjuta-juta bitcoin disimpan dan dipindahkan melalui pertukaran. Pada suatu ketika sebelum 2012, pertukaran itu digodam dan bitcoin terus dikeluarkan dan diam-diam dikeluarkan. Ini kemudian dijejaki ke individu bernama Alexander Vinnik.

Melalui salah urus dan kegagalan untuk bertindak atas masalah keselamatan, Mt Gox dengan cepat menjadi bangkrut dan ditutup. Hari ini, sejumlah besar pelabur (atau pemiutang, seperti yang sering disebut) berhutang sejumlah wang.

Kontroversi itu berterusan

Pada bulan Julai tahun ini, mantan Ketua Pegawai Eksekutif Gunung Gox Mark Karpeles mengambil keputusan di sebuah mahkamah mahkamah Tokyo untuk menyatakan tidak bersalah terhadap tuduhan penyelewengan dan manipulasi data.

Kembali pada tahun 2015, Karpeles ditangkap atas tuduhan penggelapan. Menurut sekeping itu muncul di phys.org, Karpeles boleh dikenakan hukuman penjara hingga lima tahun atau denda $ 4,000. Bekas CEO itu dituduh secara peribadi mengantongi wang sebanyak 341 juta yen (sekitar $ 3 juta dolar).

Peter Vessenes mencakar wang tunai

Walaupun Mark Karpeles, CEO Mt Gox yang tidak bertanggungjawab mempunyai masalah sendiri di mahkamah, Ketua Pegawai Eksekutif CoinLab, Peter Vessenes berada di jalan perang untuk gaji hingga $ 158 juta dolar. Dengan bergantung pada sejumlah klausa kontrak (yang ada yang menafikan kesahihannya), banyak mangsa Gunung Gox takut bahawa Vessenes bertujuan untuk merobek pelaburan mereka secara peribadi sehingga dapat melengkapkan poketnya sendiri dengan emas digital.

Menurut peguam teknologi Daniel Kelman yang secara tidak rasmi telah mengambil kes tersebut, Vessenes sengaja bertindak teduh dan membuat tindakan undang-undang yang mementingkan diri sendiri untuk mendapatkan sebahagian hasil yang tidak diingini dari Mt Gox. Awal tahun ini, Kelman menawarkan Vessenes peluang untuk menjadi bersih dalam bentuk debat awam. Vessenes merosot.

Adakah mangsa Mt Gox akan mendapat pemulihan?

Dalam New York Times 2016 sehelai, jumlah wang yang hilang adalah lebih dari $ 2.4 trilion dolar. Dari jumlah yang luar biasa ini, pemegang amanah yang berpangkalan di Jepun yang mengawasi dana tersebut menyatakan bahawa hanya aset bernilai $ 91 juta yang telah dijamin.

Di dalam temu ramah dengan BitsOnline, Kelman mencadangkan bahawa pemiutang akan melihat beberapa bentuk pengembalian wang, tetapi masalah terbesar yang menghalangi pembayaran adalah Peter Vessenes tuntutan “palsu” $ 158 juta.

Isu lain yang boleh memberi kesan besar kepada pembayaran yang diberikan kepada pemiutang adalah jika mereka dibayar balik dalam Yen Jepun atau bitcoin. Mereka yang memilih untuk menerima Yen mungkin melihat pulangan yang jauh lebih kecil, kerana pembayaran mereka akan berdasarkan nilai bitcoin 2014.

Mungkinkah bitcoin yang terperangkap mempengaruhi harga bitcoin?

Satu perkara terakhir yang harus dipertimbangkan ketika kes Mt Gox akhirnya mencapai kesimpulan dan dana dilepaskan adalah – apa yang berlaku jika tiba-tiba ada ratusan ribu bitcoin dilepaskan di pasaran sekaligus?

Pada puncaknya, dianggarkan sebanyak 850,000 bitcoin dicuri atau disalahgunakan daripada pemiutang Mt Gox. Pada masa ini, mungkin hanya ada 200,000 bitcoin yang tersisa di rizab Mt Gox.

Walau bagaimanapun, jika seseorang seperti Peter Vessenes mendapatkannya, dan dia memutuskan untuk mengeluarkan wang dengan cepat, harga bitcoin mungkin akan menyaksikan penurunan secara tiba-tiba kerana pasaran tiba-tiba dibanjiri.

Pada ketika ini, yang dapat kita lakukan hanyalah menonton, menunggu, dan berharap bahawa bukan sahaja mangsa Gunung Gox akan menerima pembayaran, tetapi pihak yang tidak berkemampuan tidak akan merebutnya atau membanjiri pasaran.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me