Penipu Terus Menyasarkan ICO Telegram, Berpotensi Menjaringkan Jutaan

Dengan perhatian yang berterusan untuk mengelilingi Telegram ICO yang akan datang, penipu sedang bersiaran dengan laman web palsu selepas laman web palsu. Untuk memburukkan lagi keadaan, laman web tersebut berjaya menipu puluhan ribu orang atau mungkin berjuta-juta dolar.

Salah satu laman web yang paling baik disusun jenisnya baru sahaja dilancarkan dan telah menipu orang dengan beban baldi. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang berlaku, dan bagaimana anda dapat mengelakkan diri daripada ditipu oleh laman web ICO palsu.

Hype ICO Telegram

Sejak kertas putih itu dibocorkan kembali pada bulan Januari, internet telah dipenuhi dengan kegembiraan dan minat terhadap Telegram ICO yang akan datang. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, Telegram boleh dikatakan menjadi pilihan utama untuk komunikasi projek cryptocurrency. Cari sahaja mana-mana projek cryptocurrency dan anda mungkin akan menemui pautan Telegram.

Kerana keterlihatan istimewa ini dalam dunia cryptocurrency, Telegram ICO telah memperoleh jumlah minat yang luar biasa. Ramai di industri ini mengatakan bahawa Telegram ICO dapat dengan mudah memperoleh lebih dari $ 1 bilion dana ICO, menjadikannya salah satu ICO paling besar dan berjaya setakat ini jika menjadi kenyataan. ICO, atau crowdsale, masih banyak cara. Hari ini, hanya individu bernilai tinggi yang diberi akses ke penjualan semula.

Dengan semua gembar-gembur ini dan perbincangan mengenai wang yang ada, tidak diragukan bahawa penipu menggunakan ini untuk memancing kail di laman web pancingan data mereka.

Serangan penipu

Dalam sebuah artikel yang muncul di Techcrunch pada 20 Januari, sebilangan besar laman penangkapan ikan yang secara khusus mensasarkan Telegram ICO telah diperhatikan. Menurut artikel itu, salah satu laman web palsu yang paling terkenal, gramtoken.io, telah mengaku telah mengumpulkan $ 5 juta.

Walaupun laman web itu sudah tidak beroperasi, yang lain sepertinya telah menggantikannya. Yang satu ini, ico-telegram.org, yang menggunakan reka bentuk yang sama persis dengan yang dinyatakan oleh Techcrunch mendakwa 96% lengkap dengan penjualannya. Apabila anda mengklik pautan untuk membeli token “gram”, anda akan diberi alamat deposit langsung untuk menghantar bitcoin atau eter.

Menurut Ethercan, alamat yang diberikan telah menerima hampir 30 Ethereum atau sekitar $ 26,000 sehingga hari ini. Transaksi terakhir hanya sedikit lebih dari satu jam yang lalu dari ketika kami memeriksa. Transaksi itu adalah untuk 3.04 eter.

Semasa kami memeriksa alamat bitcoin yang diberikan oleh laman web pancingan data, kami mendapati bahawa ia tidak mempunyai urus niaga dan tidak ada baki. Namun, ini tidak sepenuhnya menunjukkan bahawa laman web penipuan gagal menerima pembayaran. Ini kerana laman web ini dapat menukar alamat dengan mudah setiap kali deposit dibuat.

Perkara paling pelik mengenai penipuan ini ialah ia terus berusaha membicarakan apa yang disebutnya “token gram”. Laman web ini secara palsu mendakwa bahawa token ini sebenarnya adalah token yang akan digunakan oleh rangkaian Telegram. Token sebenar kemungkinan besar akan dipanggil ‘TON’, untuk Telegram Open Network.

Pesaing baru muncul

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, laman web ini nampaknya muncul di kiri dan kanan. Yang terbaru muncul juga boleh dikatakan salah satu yang paling meyakinkan. Yang ini menggelarkan dirinya sebagai telegramfoundation.org.

Laman web ini mempunyai gaya reka bentuk yang sangat licin dan meyakinkan. Ia juga menyenaraikan semua maklumat yang mungkin dicari oleh bakal pelabur yang mencari ICO Telegram sebenar. Sayangnya, itu adalah palsu sepenuhnya dan hanya ada untuk mencuri wang daripada bakal pelabur yang tidak curiga.

Kelihatan lebih profesional di permukaan. Ia tidak hanya menunjukkan alamat deposit kepada pengunjung. Sebaliknya, pengguna mesti membuat akaun dan log masuk.

Pencarian untuk rekod pendaftaran laman web menunjukkan bahawa laman web tersebut didaftarkan pada 12 Februari. Ia didaftarkan sedemikian rupa sehingga individu di belakangnya tidak dikenali. Sebaliknya hanya syarikat hosting yang dapat dijumpai. Syarikat hosting berpusat di Dominica dan syarikat pendaftarannya berasal dari China. Tiada maklumat lain yang tersedia.

Modus operandi mereka jelas. Menipu orang untuk berfikir bahawa mereka membeli apa yang boleh menjadi salah satu ICO terpanas dan paling hiped. Kemudian, ambil wang tunai mereka dan jalankan.

Cara mengelakkan penipuan seperti ini

Di dunia cryptocurrency, tipu daya seperti ini bukanlah perkara baru. Laman web pancingan data selalu wujud. Kerana begitu mudah, dan juga, tidak dapat dipulihkan, cryptocurrency telah menjadi sasaran yang tepat untuk penipu.

Agar tidak tertipu, sangat penting anda memahami apa alamat web yang betul untuk laman web yang ingin anda lawati. Penipu telah diketahui membayar mesin carian web seperti Google untuk meletakkan laman web mereka di kedudukan teratas di atas laman web sebenar. MyEtherWallet adalah mangsa biasa penipuan jenis ini. Dalam kes Telegram, laman rasmi mereka adalah telegram.org.

Setelah anda mengetahui bahawa anda berada di laman web yang betul, anda sekarang perlu memastikan bahawa anda sudah terbiasa dengan syarat ICO. Contohnya, anda harus mengetahui nama token, tarikh ICO, dan cara menyumbang dengan betul.

Sebagai tambahan kepada laman web, sangat penting jika anda lebih berhati-hati ketika menggunakan ruang sembang Telegram untuk ICO. Dalam beberapa minggu terakhir, penipu telah melakukan perbualan Telegram untuk ICO dan membuat akaun klon agar kelihatan seperti pentadbir pelbagai ruang sembang.

Mereka kemudian akan menghantar mesej kepada anda dan meminta anda untuk menghantar Ethereum atau bitcoin terus ke alamat yang akan mereka kirimkan dalam sembang. Ini hampir selalu berlaku penipuan. Hati-hati harus diberikan semasa seseorang di Telegram meminta anda untuk menghantar cryptocurrency secara langsung.

Gambar Pilihan melalui Fotolia & Telegram

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me