Siapakah Jed McCaleb? Crypto OG berwajah segar

Hadiah perayaan yang tidak diingini cenderung muncul pada malam Krismas atau hari Krismas, bergantung pada kapan anda membuka hadiah.

Walau bagaimanapun, pasukan di Ripple, bersama dengan pemegang XRP di mana-mana, mendapat versi pullover rajutan tangan mereka beberapa hari awal tahun ini, ketika Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa (SEC) mengemukakan tuntutan mahkamah terhadap Riak pada 22 Disember. Kami mungkin hanya beberapa hari lagi dari tahun 2021, tetapi 2020 belum selesai menimbulkan kejutan yang tidak menyenangkan.

Sebenarnya keputusan SEC untuk bermain Grinch seharusnya tidak mengejutkan mereka yang terlibat. Sudah sekian lama ada keributan bahawa SEC sedang meneliti XRP dan memikirkan kemungkinan statusnya sebagai keselamatan, berbanding dengan cryptocurrency.

Keruntuhan Harga XRP

XRP Menurunkan Berita SEC. Imej melalui Bloomberg

Proses sewajarnya juga bermaksud bahawa SEC pada awalnya akan memberitahu Ripple tentang niatnya untuk menuntut sekurang-kurangnya 30 hari yang lalu. Dengan tuntutan mahkamah yang sekarang diajukan terhadap Ripple, juga terhadap pengasasnya Chris Larsen dan CEO Brad Garlinghouse, yang menuduh bahawa ketiga-tiga pihak menjual XRP sebagai sekuriti yang tidak didaftarkan, panggung sedang disiapkan untuk pertengkaran yang maha kuasa di pengadilan.

Ini adalah berita buruk bagi ketiga-tiga defendan yang, jika disabitkan kesalahan, harus membayar balik wang yang dihasilkan dari penjualan XRP, serta denda atau hukuman lain yang difikirkan sesuai oleh SEC. Ini juga sebilangan besar arang batu dalam stoking mereka yang memegang XRP, yang telah melihat nilainya turun sejak pengumuman. Keuntungan yang diperoleh dalam jangkaan penggunaan spark token Spark telah dihapuskan, pertukaran menurun XRP seperti kentang panas dan masa depannya kelihatan tidak menentu.

Dua Satoshi Saya

Sesiapa sahaja yang berada dalam kripto akan ada yang boleh dikatakan mengenai tuntutan SEC dan tindak balas Ripple terhadapnya. Vitalik Buterin telah menuduh Ripple ‘tenggelam ke tahap keanehan baru’ ketika ia secara terbuka menjawab tuduhan itu, sementara komuniti XRP yang besar dan bersuara telah diramal berdiri teguh dalam pembelaannya. Banyak yang telah diperkatakan dan banyak lagi yang akan dilepaskan ketika kes ini terungkap.

Namun di tengah-tengah semua kebisingan, ada satu tokoh yang ingin kami dengar. Seseorang yang telah menendang ruang kripto sejak awal dan yang telah mengalami banyak kemunduran dan kemenangan sepanjang perjalanan mereka. Seseorang yang pendapatnya mengenai Ripple dan XRP akan sangat menghiraukan, memandangkan dia membantu membuatnya.

Seseorang yang diduga duduk di banyak stok XRP yang membuat banyak orang gugup, walaupun sekarang kelihatan sedikit lebih kecil. Seseorang yang berpisah dengan Ripple dan kemudian menemui mungkin pesaing terbesarnya. Seseorang bernama Jed McCaleb.

Seorang Veteran Crypto

Walaupun dia kelihatan segar di sekolah menengah, Jed McCaleb telah terlibat dengan crypto sejak awal. Dia mempunyai kedudukan yang lebih terkenal dari resumenya daripada yang dikendalikan oleh kebanyakan orang sepanjang hayatnya dan sukar untuk tidak merasa seperti dia baru bermula. Dia juga salah satu tokoh yang paling memecah-belah di luar sana, yang menarik kekaguman dan rasa tidak senang dalam ukuran yang hampir sama.

Persembahan Jed McCaleb

Jed McCaleb Memberikan Pembentangan. Imej melalui CryptoSlate

Dia juga salah satu keperibadian kripto yang lebih penuh teka-teki, lebih suka bekerja terus daripada terus terlibat dalam kontroversi mana pun yang berlaku pada waktu tertentu. Walaupun beberapa nama besar muncul dalam tweet setiap beberapa minit, McCaleb lebih berhati-hati dan, pada masa penulisan, belum menyiarkan apa-apa sejak 11 Disember. Dia muncul di podcast dan di acara untuk membicarakan pekerjaannya dan latar belakangnya di crypto, tetapi tidak memiliki banyak serangan dari rakan-rakannya yang lebih lurus.

Tetapi ini adalah seorang lelaki dengan banyak suara dan pendapat yang penting. Oleh itu, ironinya seseorang yang kelihatan begitu santai menarik banyak kritikan dan kontroversi dalam jangka masa yang agak singkat. Ini mungkin mempunyai banyak kaitan dengan salah satu projek terawalnya.

Pergerakan Pertama

McCaleb dilahirkan di Fayetteville, Arkansas pada tahun 1975. Panggilannya nampaknya telah menemuinya lebih awal, kerana dia mengaku telah memprogram ‘sejak kelas 3 atau 4.’ Setelah menamatkan sekolah menengah dia mendaftar di University of California, Berkeley tetapi putus sekolah untuk bekerja sebagai pengaturcara di New York City.

Pada tahun 2000, dia mengasaskan MetaMachine, ‘penyemak imbas metadata yang dapat menambahkan dan mengedit kapsyen, kata kunci, lesen, dan pemilikan dalam gambar.’ McCaleb bertugas sebagai CTO syarikat, sementara pengasas bersama Sam Yagan (kemudian pengasas OkCupid) menjawat jawatan CEO. Semasa di MetaMachine, pasangan ini membuat dan mengeluarkan perisian eDonkey mereka, rangkaian perkongsian fail peer-to-peer yang terdesentralisasi.

eDonkey Jed

eDonkey: Sayangnya tidak ada lagi. Imej melalui warosu.org

Dalam beberapa tahun, eDonkey adalah rangkaian internet yang paling popular, dengan anggaran 2-3 juta pengguna berkongsi hingga satu miliar fail. Popularitinya akhirnya menarik perhatian Persatuan Industri Rakaman Amerika (RIAA) yang mengancam MetaMachine dengan tuntutan pelanggaran hak cipta, hingga dikenakan denda $ 30 juta. Tidak mungkin kali terakhir McCaleb mendapati dirinya salah di sisi undang-undang.

Pada masa inilah McCaleb membeli nama domain mtgox.com, dengan idea untuk mewujudkan pasaran dalam talian untuk perdagangan Sihir: Perhimpunan kad (nama yang menjadi singkatan dari Magic: The Gathering Online eXchange). Tetapi kemudian dia menemui bitcoin.

Logo Mt Gox

Mt. Gox. Seperti satoshi sen yang buruk, ia terus meningkat. Imej melalui Wikipedia

Pada tahun 2010, McCaleb menggunakan semula Mt. Gox sebagai pertukaran bitcoin ke dolar dan popularitinya melambung tinggi. Pada tahun berikutnya, McCaleb menjual Mt. Gox ke Mark Karpelès, pemaju Perancis yang berpusat di Tokyo, walaupun dia mengekalkan kepentingan minoriti dalam perniagaan. Karpelès, memanfaatkan populariti bitcoin yang semakin meningkat, membantu menjadikan Mt. Gox pertukaran BTC paling popular di dunia dan pada tahun 2013 ia memproses sekitar 70% daripada semua transaksi di seluruh dunia. Kita semua tahu apa yang berlaku seterusnya.

The Mt. Peretasan Gox masih menghantui ruang crypto. Pada tahun 2014, peretas berjaya mendapatkan akses ke dompet bursa dan mencuri sekitar 850,000 BTC, bernilai sekitar $ 450 juta pada masa itu. Kenyataan bahawa nilai BTC tersebut bernilai lebih dari $ 24 bilion pada harga hari ini sudah cukup untuk membuat semua orang berpeluh dingin, bahkan hampir tujuh tahun. Semasa penyataan itu muncul, Mt. Gox ditutup dan difailkan untuk muflis. Ia memulakan proses pembubaran beberapa bulan kemudian.

The Mt. Kejatuhan Gox

Mt. Gox memainkan peranan yang agak kecil dalam kisah Jed McCaleb, terutama ketika dia habis terjual kepada Karpelès lama sebelum peretasan itu ditemui. Walau bagaimanapun, ini tidak menghentikan kisah maaf dari mengekori McCaleb sejak itu. Baru tahun lalu, dia terkena dengan tuntutan mahkamah dari dua bekas Mt. Pedagang Gox yang mendakwa bahawa dia secara palsu menafsirkan pertukaran dan tahap keselamatannya ketika merundingkan penjualan ke Karpelès. McCaleb menjawab, memanggil saman itu ‘sembrono dan hanya wang yang diambil oleh orang yang tidak bertanggungjawab.’

Mt Gox Hack Jed

Bukan apa yang anda mahu lihat ketika tiba di tempat kerja. Imej melalui Kuarza

Walaupun sukar untuk melihat bagaimana McCaleb dapat dipertanggungjawabkan untuk Mt. Kegagalan Gox, masih banyak yang menganggapnya sebagai watak yang teduh dan menggoda untuk berfikir bahawa itu adalah sebahagian daripada resume yang dia mahukan dia dapat membersihkannya dengan senyap. Walaupun begitu, tidak lama setelah menjual pada tahun 2011, dia dengan cepat beralih ke hal-hal yang lebih besar dan lebih baik.

OpenCoin dan Beyond

Berikutan penjualan Mt. Gox, McCaleb mula mengerjakan protokol pembayaran sumber terbuka yang bertujuan untuk memudahkan pergerakan dan pertukaran mata wang apa pun di seluruh dunia. Ia dikenali sebagai protokol Ripple dan dikembangkan seiring dengan mata wang XRP asalnya sendiri.

OpenCoin adalah nama yang dipilih untuk syarikat yang akan mengetuai perkembangannya dan dengan cepat memperoleh dana dari orang-orang seperti Andreesen Horowitz, Google Ventures dan CEO Kraken Jesse Powell.

OpenCoin Ripple

OpenCoin: Pengulangan asal Ripple. Imej melalui CoinDesk

McCaleb merekrut David Schwartz dan Arthur Britto untuk projek itu dan kemudian melantik Chris Larsen sebagai CEO OpenCoin. Tujuannya adalah untuk mewujudkan rangkaian pembayaran global yang akan menyaingi bitcoin, walaupun juga dapat bekerjasama dengan institusi kewangan yang lebih utama. Syarikat itu segera menjatuhkan nama OpenCoin dan dijenamakan semula ke Ripple Labs.

Walaupun janji protokol Ripple, serta pasukan dan dana yang besar yang berjaya menarik perhatian projek ini, tidak lama kemudian McCaleb bergerak lagi. Sekali lagi, kontroversi nampaknya muncul setelah dia.

Darah Buruk

Banyak khabar angin dan intrik mengelilingi pemergian McCaleb dari Ripple Labs, yang terus mempengaruhi hubungan antara projeknya dahulu dan sekarang.

Pada tahun 2015 Sekeping Pemerhati New York, wartawan Michael Craig mendakwa bahawa perselisihan telah ditaburkan di Ripple Labs dengan kedatangan Joyce Kim – seorang usahawan baru dan kapitalis teroka yang juga menjadi teman wanita McCaleb.

Dia kononnya menimbulkan gesekan dengan anggota pasukan yang lain dan menjadi terobsesi dengan menyebut McCaleb sebagai anjing teratas di syarikat itu. Dia bahkan dikatakan telah memulakan khabar angin bahawa dia sebenarnya Satoshi Nakamoto. Chris Larsen kemudian dikatakan telah campur tangan, setelah itu Kim meninggalkan Ripple Labs setelah hanya enam minggu bekerja di sana.

Logo Makmal Ripple

Ripple Labs: Kedudukan lain di tempat tidur McCaleb. Imej melalui Republik Bebas

Sejurus keberangkatan Kim, perjanjian yang disepakati dengan fintech darling Stripe kemudian diselesaikan, dengan alasan yang tidak pernah jelas. Perjanjian itu dikatakan hampir dimuktamadkan, tetapi tidak pernah berjaya. Sementara itu, nampaknya McCaleb kehilangan minat terhadap keseluruhan projek Ripple.

Pergolakan lebih lanjut dengan Chris Larsen sekarang juga menggelegak ke permukaan, sebagian besar berpusat pada kenyataan bahawa dia dan McCaleb sama-sama memiliki miliaran XRP sebagai balasan atas kerja mereka dalam mendirikan syarikat itu. Ini seterusnya merosakkan imej umum Ripple.

Joyce Kim Stellar

Joyce Kim: Pengasas bersama dan sumber kerusuhan di Ripple Labs. Imej melalui Sidang Kemuncak Kreatif

Percubaan kekok oleh McCaleb untuk menyingkirkan Larsen dari jawatannya ditolak dalam mesyuarat dewan dan pelabur utama, dengan McCaleb satu-satunya suara yang menyokong langkah itu. Malah sekutu-sekutunya di dalam bilik itu seharusnya memilih untuk mengekalkan Larsen sebagai CEO.

Meskipun rasa malu disebabkan oleh suara dan hasilnya, anggota tim yang lain sangat berminat untuk McCaleb tetap dan meneruskan pekerjaan yang telah dilakukannya dalam membangun protokol. Walau bagaimanapun, McCaleb nampaknya tidak setuju dan, walaupun dia tetap mendapat tempat di dewan syarikat, dia secara berkesan pergi ke AWOL selama setahun. Tidak sampai bulan Mac 2014, dia akhirnya melepaskan tempat duduknya di papan dan mengakhiri hubungannya dengan Ripple Labs.

Menuju Bintang

Setelah menghabiskan satu tahun untuk melakukan sesuatu nampaknya tidak banyak, McCaleb bersedia melancarkan idea terbarunya dan idea yang membuatnya sibuk sejak itu. Stellar dirancang untuk memenuhi fungsi yang sama seperti Ripple dan bahkan menggunakan kod sumber terbuka Ripple.

Kemudian ada persoalan mengenai sembilan miliar XRP yang masih dimiliki oleh McCaleb – dana yang, jika dibuang di pasaran terbuka, dapat secara serius mengacaukan Ripple dan merosot harga XRP.

Jed McCaleb Stellar

Stellar: Usaha terbaru Jed McCaleb. Imej melalui Stellar

Oleh itu, pada 22 Mei 2014, McCaleb menyiarkan mesej di papan pesanan Ripple Labs yang bermula: “Saya merancang untuk mula menjual semua XRP saya yang tersisa bermula dalam dua minggu.” Harga XRP merosot 40% dalam 24 jam berikutan pengumuman itu dan darah yang buruk kini mengalir keluar. Akhirnya, ketika kelihatan seperti McCaleb mungkin sekali lagi menghadapi proses pengadilan, satu persetujuan dicapai yang membatasi jumlah token yang dapat dia jual dalam jangka masa tertentu.

Untuk menambahkan penghinaan terhadap kecederaan Ripple, McCaleb dan Joyce kemudian melancarkan Stellar dengan bantuan pinjaman $ 3 juta dolar dari Stripe, syarikat yang pada awalnya bersedia untuk tidur dengan Ripple Labs sebelum perjanjian itu secara misterius jatuh.

Kekal

Kisah Stellar terlalu panjang untuk diceritakan dengan cukup baik di sini, tetapi, tidak seperti semua projek sebelumnya yang lain, yang ini sekurang-kurangnya nampaknya telah membawa kestabilan kepada McCaleb. Sejak kesusahan Ripple, dia kelihatan puas untuk menumpukan sebahagian besar masa dan tenaganya kepada Stellar dan, setelah permulaan yang sukar dan beberapa langkah yang salah, sepertinya Stellar akan hampir dewasa.

Sudah tentu ada ironi dalam kejayaan Stellar, kerana ia melibatkan orang luar jangka panjang seperti McCaleb menjadi semakin selesa dengan dunia perbankan dan kewangan tradisional yang dulunya menjadi anatema baginya. Pelantikan Denelle Dixon pada tahun 2019 sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Stellar Development Foundation telah meningkatkan pertumbuhan projek dan prospek untuk token XLMnya. Ini tentu saja berlaku pada harga hubungan yang lebih erat dengan badan pengawalseliaan ketika Stellar berusaha menempatkan dirinya sebagai jambatan antara dunia crypto dan arus perdana kewangan.

Bintang ke Bulan

Menuju Interstellar. Imej melalui Shutterstock

Apabila stablecoin mendapat momentum dan prospek mata wang digital bank pusat (CBDC) menjadi semakin besar, ia mulai kelihatan seperti Stellar yang boleh menjadi projek yang berjaya menempatkan dirinya pada titik yang tepat untuk menaikkan gelombang. Ramai di ruang crypto mula membunyikan penggera kerana ini, melabel Stellar sebagai ‘bankers coin’ yang jauh dari nilai-nilai yang mereka sayangi.

Semuanya mesti menjadikan krisis semasa di Ripple menjadi lebih ketara. Walaupun Stellar berhati-hati untuk menjaga regulator tetap aktif, Ripple menghadapi pertempuran panjang dan lebam melawan SEC dan kemungkinan sejumlah badan lain yang mungkin memutuskan untuk mempertimbangkan.

Ketika berputar menghadapi ancaman ini, akan ada ketakutan bahawa Stellar semakin mampu melenturkan ototnya. Sementara itu, jangka masa yang dipersetujui yang membatasi kemampuan Jed McCaleb untuk menjual lebih banyak pegangan XRPnya akan berakhir pada tahun berikutnya atau lebih.

Jed tersenyum

Banyak untuk tersenyum? Imej melalui Berita Ripple Coin

Walaupun dia kelihatan puas untuk terus bekerja dengan Stellar, terutama ketika projek ini terus mendapat momentum, pasti ada lebih banyak liku-liku di depan McCaleb. Karya New York Observer, walaupun disanggah dengan kuat oleh pernyataannya, namun melukiskan – gambar yang tidak menggembirakan tentang maverick yang gelisah.

Mungkinkah pergeseran ke arah kehormatan Stellar mendorong perubahan pemandangan yang lain? Atau apakah dia termotivasi oleh keinginan yang kuat untuk mengalahkan pesaing lamanya di Ripple? Dan apa sebenarnya yang dia rencanakan untuk melakukan semua XRP itu, dengan anggapan ia mengekalkan nilai apa pun selama beberapa bulan dan tahun mendatang?

Dengan satu cara atau yang lain, kita tidak pernah mendengar yang terakhir dari dia.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me