Ulasan API3: Membangun API Desentralisasi untuk Web 3.0

Organisasi Autonomi yang Terdesentralisasi, yang lebih biasa disebut DAO, adalah cara yang semakin umum untuk menyediakan pemerintahan bebas untuk projek blockchain, dan salah satu projek yang baru-baru ini menjadi tumpuan API3.

Projek ini merupakan projek yang bercita-cita tinggi untuk mengatasi “masalah Oracle” dan mencari jalan untuk menghubungkan pelbagai API penyedia data. Pendekatan membina rangkaian API terdesentralisasi (dAPI) adalah yang menarik perhatian projek ini. Ini juga disebut “Chainlink Killer” dan nama itu juga membawa banyak gembar-gembur ke dalam proyek ini.

Dalam tinjauan berikut, kita akan melihat projek API3 dan bagaimana ia berfungsi, sementara juga membincangkan pendekatannya untuk menyelesaikan masalah Oracle. Kami juga akan melihat tokenomik projek, sambil membincangkan kes penggunaan dan ciri utama API3.

Apa itu API3?

Untuk memahami konsep apa yang dilakukan oleh API3, pertama-tama kita harus memahami apa yang dilakukan oleh API itu sendiri. API akronim bermaksud Interface Pemrograman Aplikasi, dan ini adalah protokol yang didokumentasikan dengan baik yang memungkinkan pemindahan data dan perkhidmatan.

API telah lama digunakan oleh aplikasi web dan mudah alih dan pengaturcara sangat akrab dengannya. Salah satu contoh API adalah kaedah yang digunakan oleh pelbagai pertukaran cryptocurrency untuk memberikan data kepada agregator seperti Coinmarketcap.com.

Logo API3

Projek API3 adalah penyelesaian berpotensi untuk masalah oracle. Imej melalui API3.org

API sangat berguna untuk semua jenis aplikasi. Ia juga digunakan untuk mengewangkan data dalam banyak keadaan di mana penyedia data membenarkan pembangun memasukkan data mereka dalam aplikasi dengan bayaran. Ini cukup positif untuk pembangunan perisian kerana ini adalah salah satu cara bagi pembangun untuk membina aplikasi mereka dengan lebih berkesan tanpa perlu membuat semuanya sendiri. Fikirkan API seperti set Lego, di mana pembangun dapat memilih apa yang mereka perlukan dan kemudian memasukkannya ke dalam aplikasi mereka. Tanpa API banyak aplikasi akan berantakan.

Walaupun semua ini terdengar luar biasa untuk pengembangan aplikasi, ada masalah yang berlaku kerana evolusi ke dApps dan Web 3.0. Masalahnya ialah infrastruktur API tidak sesuai dengan teknologi baru ini. Walau bagaimanapun, API3 berusaha untuk membolehkan penyedia data API yang lebih lama menghubungkan sumber data mereka ke kontrak pintar tanpa memerlukan perantara pihak ketiga. Mereka mencapai ini melalui rangkaian API blockchain terdesentralisasi dAPI.

Cadangan Nilai dAPI

Sebelum solusi API3 dianggap bahwa teknologi oracle dapat memberikan data kepada kontrak pintar sebagai solusi middleware. Salah satu yang paling terkenal ialah Chainlink. Penyelesaian Chainlink mempunyai simpul yang terletak di antara penyedia API dan kontrak pintar yang memerlukan data. Masalahnya ialah ini menambahkan perantara baru untuk proses tersebut, dan salah satu prinsip panduan dalam desentralisasi adalah membuang penyelesaian pihak ketiga.

Satu masalah dengan reka bentuk ini ialah selalunya rangkaian oracle akan mencari sewa, yang bermaksud kos segala sesuatu terus meningkat. Dan kerana Chainlink telah menjadi jaringan oracle yang dominan, ia juga memperoleh monopoli terhadap data feed, yang menciptakan jenis pemusatan. Selain itu, tidak ada cara untuk mengatur data yang diberikan kepada oracle. Ya, node dihukum kerana memberikan data yang buruk, tetapi tidak ada hukuman yang dikenakan pada penyedia data.

Chainlink Oracle

Permintaan pada Chainlink diedarkan di kedua-dua oracle dan sumber data.

API3 yakin penyelesaiannya adalah dengan membenarkan penyedia API menjalankan nod mereka sendiri. Ini mewujudkan persaingan yang akan menurunkan inflasi, mempromosikan desentralisasi, dan ini memungkinkan cara untuk mengatur sendiri penyedia data. Dengan pertumbuhan ekonomi DeFi yang sangat besar, sangat penting agar aplikasi dapat memperoleh data yang boleh dipercayai dan boleh dipercayai. Dan salah satu cara untuk memastikannya adalah dengan menjadikan prosesnya selancar mungkin.

Di bawah sistem API3, setiap oracle akan memiliki data dan perkhidmatan yang disediakan, menjadikannya oracle pihak pertama. Ini bukan sahaja meningkatkan desentralisasi, tetapi juga membolehkan data feed dikurasi secara telus, yang merupakan pertimbangan penting dalam aplikasi DeFi.

Masalah Oracle

Salah satu masalah yang paling terkenal yang dihadapi kontrak pintar selama bertahun-tahun adalah masalah oracle. Ini timbul kerana apabila anda mempunyai kontrak pintar on-chain dengan fungsi dan peraturan yang dapat dilaksanakan, nampaknya sangat berguna. Sehingga anda menyedari bahawa ia hanya berguna dengan data yang ada di dalam rangkaian Ethereum.

Sebagai contoh dari pasaran kewangan, tidak ada cara untuk membuat kontrak pintar mengenai harga aset, seperti ekuiti atau emas, ketika satu-satunya sumber data berada di luar rangkaian. Dan ada inti masalah oracle.

Masalah Oracle

Apa yang perlu dilakukan blockchain apabila memerlukan data di luar rantaian? Imej melalui InfoQ.com

Bagaimana mungkin untuk mendapatkan data ini secara rantai, dan bagaimana anda melakukannya secara terdesentralisasi dan tidak boleh dipercayai? Dan selain itu bagaimana anda dapat melindungi dari serangan terhadap sumber data, dan mengesahkan kebenaran data tersebut? Semasa bergantung pada oracle, anda menambah vektor serangan yang tersedia pada kontrak pintar dan pada penyedia oracle.

Sejak kontrak pintar dikembangkan, jurutera blockchain telah mencari cara untuk menyelesaikan masalah oracle, dan mereka telah mencari jalan penyelesaian dengan beberapa cara. Sebahagian daripada ini, seperti Augur dan Gnosis, menggunakan kaedah ramalan pasaran yang sangat melingkar. Tetapi kaedah yang disukai selalu menjadi penyedia oracle yang akan menyampaikan data tanpa nama, menjimatkan kos, dan tanpa memerlukan campur tangan pihak ketiga.

Itu membawa kepada penciptaan Chainlink.

Chainlink Onchain

Kelakuan Oracle on-chain seperti yang ditentukan oleh Chainlink. Imej melalui: Whitepaper Rantai Pautan

Dengan mempertimbangkan keadaan penyelesaian yang merangkumi oracle, kita tidak dapat membincangkan masalah oracle dengan baik tanpa membincangkan Chainlink. Ini menjadi penyelesaian oracle yang paling terkenal, dan dalam beberapa tahun kebelakangan ini projek ini telah membuat kemajuan yang signifikan dalam industri blockchain. Mereka mempunyai komuniti yang besar dan dilaburkan, dan token LINK mereka meletakkan dirinya sebagai salah satu token crypto blue-chip yang tahan ujian masa.

Bagaimanapun semuanya tidak sempurna dengan Chainlink. Ia memang mempunyai masalah. Masalah yang dapat diselesaikan oleh API3.

Masalah API

Jadi pada dasarnya masalah oracle sebenarnya hanya pengawasan dalam pengembangan kontrak pintar di rangkaian Ethereum. Pengembangan oracle tidak mempertimbangkan desentralisasi nod yang mengumpulkan dan menyampaikan data oracle. Dan kita tidak boleh menyulitkan masalah dengan mempertimbangkan bahawa ada orang yang dapat menyampaikan data oracle, sekiranya kita?

Pada hakikatnya, masalah yang diselesaikan oleh oracle tidak begitu rumit seperti yang mungkin anda percayai. Apa yang cuba diselesaikan dengan cara yang agak rumit, hanyalah kemampuan untuk menarik data rantai ke dalam kontrak pintar on-chain. Sehubungan itu, oracle telah dibandingkan dengan API yang digunakan dalam aplikasi web dan mudah alih kerana kedua-dua penyelesaian tersebut digunakan untuk menyampaikan data kepada pengguna akhir.

Pemindahan Data

Oracle adalah salah satu cara untuk menyampaikan data ke blockchain. Imej melalui 3commas.io

Oleh itu, daripada memikirkan oracle sebagai penarikan API, mengapa tidak hanya menggunakan falsafah reka bentuk sebenar API dalam blockchain?

Bukankah lebih baik merancang rangkaian di mana anda boleh menggunakan panggilan API untuk mendapatkan data daripada membayar beberapa dolar oracle? Walaupun kos oracle diturunkan kepada wang, ia akan sangat mahal dari masa ke masa. Dan bukankah lebih baik jika anda benar-benar tahu dari mana data itu datang daripada mempercayai rangkaian nod tanpa nama?

Akhirnya, bukankah lebih baik untuk mengelakkan semua kemungkinan vektor serangan dibuka dengan menggunakan oracle dan hanya menyampaikan data dalam penyatuan yang lancar tanpa risiko keselamatan tambahan?

Itulah yang tidak dapat dilakukan oleh Chainlink, tetapi apa yang cuba dilakukan oleh API3.

Penyelesaian API3

Sekarang kita tahu semua masalah dalam menyampaikan data secara rantai ke kontrak pintar, mari kita lihat bagaimana API3 merancang penyelesaian masalah dengan lebih berkesan daripada penyelesaian berasaskan oracle semasa.

Pada dasarnya API3 ingin mengambil semua nilai yang akan diteruskan ke node di Chainlink dan menyampaikannya kepada penyedia data sebenar. Ini menyingkirkan alat tengah. Daripada menjatuhkan beberapa node di antara penyedia data dan kontrak pintar, API3 menunjukkan lebih baik hanya menjadikan penyedia data itu sendiri sebagai node.

Itu akan menghilangkan lapisan tambahan dan tidak diperlukan dan menyelesaikan sejumlah masalah yang sudah diatasi oleh Chainlink, dan masalah lain yang akan dihadapi di masa depan ketika semakin kecil.

Pautan Rantai vs API3

Penyelesaian chainlink (kiri) vs penyelesaian API3 (kanan). Imej melalui Whitepaper API3

Pertimbangkan bahawa penyedia data di bawah API3 sekarang akan memiliki reputasi untuk dijunjung tinggi. Mereka tidak lagi dikenali, tetapi memberikan data mereka secara langsung kepada pengguna, dan jika data itu cacat, ia akan segera diketahui dan ada akibatnya.

Dalam penyelesaian oracle simpul dihukum, tetapi penyedia data dapat terus memberikan data palsu tanpa hukuman. Oleh kerana node di Chainlink tidak dikenali, tidak ada yang tahu bahawa node mana yang terlibat dalam data buruk. Penyelesaian API3 bermaksud bahawa penyedia data dilaburkan secara langsung dalam proses dan kebenaran data mereka.

Penyelesaian API3 menyingkirkan kemungkinan ‘sogokan oracle’ dan ia dilakukan dengan cara yang paling menjimatkan. Untuk memastikan Chainlink juga telah menyelesaikan masalah penyuapan oracle, tetapi solusi yang mereka gunakan sangat mahal. Untuk mengelakkan kemungkinan simpul disuap, Chainlink telah merancang rangkaiannya untuk menggunakan beberapa node untuk menyampaikan data yang sebenarnya, tetapi setiap simpul itu mahal, dan menggunakan beberapa node menjadi sangat mahal.

Node udara

Airnode dirancang untuk digunakan sekali oleh penyedia API, maka tidak memerlukannya

sebarang penyelenggaraan selanjutnya. Imej melalui Whitepaper API3

Penyelesaian API3 dipanggil Airnode. Ia dapat digunakan secara on-chain dan memerlukan sedikit cara untuk onboarding untuk penyedia API. Pasukan API3 dapat membantu, menjadikan penambahan Airnode mudah. Dan ini adalah satu set dan lupakan penyelesaiannya, tidak memerlukan penyelenggaraan dari pihak penyedia API. Data ada, tersedia secara langsung dan tersedia untuk sesiapa sahaja yang ingin memanggilnya. Tidak ada nod yang diperlukan, tidak memerlukan kos insentif, dan tidak ada vektor serangan tambahan.

Ini adalah penyelesaian yang mudah dan elegan.

Bagaimana Airnode Berfungsi?

Airnode dikembangkan oleh API3 di rangkaian Ethereum. Ini adalah sistem luar rantai yang memberi data kepada kontrak agregator menggunakan nod Ethereum. Kontrak agregator itu adalah API terdesentralisasi yang boleh dipanggil daripada kontrak lain. Pada hakikatnya Airnode adalah simpul oracle, tetapi dikendalikan oleh penyedia API dengan cara yang hampir tanpa geseran.

Satu cabaran untuk penyelesaian API yang terdesentralisasi adalah bahawa penyedia API relatif tidak biasa dengan seni bina dan sistem blockchain, yang bermaksud sangat sukar untuk mengalihkannya ke operasi node oracle. Dengan memberikan penyelesaian seperti Airnode, yang pada dasarnya merupakan pembungkus pada API Web tradisional, penyedia API dapat dengan mudah membuat data mereka ditulis ke blockchain.

Awan Nombor Udara

Gerbang API Airnodes berfungsi seperti infrastruktur perkhidmatan awan. Imej melalui blog API3.

Dengan membenarkan penyedia API menjalankan oracle mereka sendiri, menjadi lebih mudah bagi mereka untuk melayani aplikasi blockchain dan menguruskan semua metadata yang diperlukan untuk kebolehpercayaan dan pengewangan data. Dalam sistem oracle, pengendali simpul Chainlink teratas dapat memperoleh sebanyak $ 100,000 setiap bulan apabila DeFi menjadi semakin popular.

Sekiranya ganjaran tersebut diberikan terus ke penyedia API, ia dapat membuka pasar baru untuk penyedia, dan menurunkan biaya untuk aplikasi yang menggunakan data dAPI.

Manfaat tambahan API3 adalah memberi pengguna data pilihan untuk menggunakan insurans dalam talian. Insurans ini melindungi mereka dari kerosakan fungsi oracle atau API, dan memberi pampasan kepada pengguna data untuk kerugian yang dapat diukur. Kaedah ini memberikan insentif bagi badan pengelola API3 untuk menjaga integrasi dan kualitas data, sementara juga memungkinkan penurunan sekiranya terjadi kegagalan teknologi.

Kes Penggunaan Token API3

API3 bermaksud menggunakan organisasi autonomi terdesentralisasi (DAO) untuk pemerintahannya, yang bermaksud setiap peserta dalam ekosistem akan mempunyai pendapat mereka sendiri dalam pembangunan dan keselamatan rangkaian.

Ekosistem API3

Ekosistem dan interaksi yang lengkap di API3. Imej melalui Whitepaper API3.

Akibatnya token API3 akan mempunyai kes penggunaan berikut:

  • Mempertaruhkan: Pemegang token API3 dapat mempertaruhkan API3 untuk memperoleh ganjaran dan berpartisipasi dalam pemerintahan rantai.
  • Tadbir urus: Terdapat insentif ekonomi langsung untuk mengundi, kerana pemegang saham menerima sebahagian daripada hasil dAPI dan token bertaruh mereka adalah jaminan untuk insurans dalam rantai.
  • Cagaran: Stake pool akan berfungsi sebagai jaminan untuk insurans rantai.
  • Pembayaran: Akan ada bayaran langganan untuk dApps menggunakan rangkaian dAPI. Selain itu, penyedia data akan menerima pembayaran dalam token API3.
  • Pertikaian: Sekiranya kehilangan pendapatan disebabkan oleh kegagalan fungsi, waktu henti, atau data yang salah, penggunaan dApps dapat membuka sengketa untuk mengemukakan tuntutan insurans. Pasukan ini merancang untuk menggunakan Kleros untuk menyelesaikan tuntutan insurans.

Hype Pemerintahan

Tadbir urus, khususnya pemerintahan yang terdesentralisasi, nampaknya menjadi syarat bagi setiap projek blockchain pada masa ini. API3 telah membahasnya ketika berencana untuk mengikuti model pemerintahan DAO. Itu menambah nilai token melebihi nilai wang sederhana.

Ini bermaksud mereka yang memiliki dan mempertaruhkan token API3 mempunyai suara dalam mengurus blockchain. Mereka dapat memutuskan untuk memilih atau menentang apa-apa kemas kini struktur yuran, atau perubahan pemerintahan lain yang dapat mempengaruhi pelaburan mereka dalam projek tersebut. Memandangkan API3 akan menjadi pasar data, ini cukup kuat, dan merupakan isyarat bullish untuk projek ini.

API3 DAO

Konsep DAO dan sub-DAO yang dikemukakan oleh API3. Imej melalui Whitepaper API3

Termasuk dalam aspek pemerintahan adalah mekanik pertaruhan, yang tidak hanya memungkinkan untuk memilih dan mengatur pemerintahan, tetapi juga memberi penghargaan kepada mereka yang bersedia mempertaruhkan token mereka sebagai insurans terhadap kesalahan data atau kerosakan dalam sistem.

Adalah naif untuk berfikir bahawa ini tidak akan berlaku, tetapi dengan reka bentuk yang baik mereka harus sedikit dan jauh. Kami telah melihat kesilapan serupa berlaku di platform lain, dan ada baiknya kita melihat bahawa API3 mengakui hal ini dan meletakkan penyelesaian untuk kemungkinan.

Manfaat lain untuk mempertaruhkan adalah mengurangkan bekalan yang beredar, yang selalu baik untuk harga.

Pasukan API3

API3 diasaskan bersama oleh tiga individu. Ketua pasukan adalah Heikki Vanttinen yang mengetuai pasukan pembangunan kira-kira 20 ahli. Dia adalah seorang veteran dalam segmen mesin bahasa.

Dia disertai oleh Burak Benligiray, bekas sarjana Google. Dia juga bekas CTO di CLC Group dan Honeycomb. Menurut resume dalam talian yang disusun sendiri, dia melakukan oracle dan visi. Dia mempunyai minat untuk kontrak pintar dan membawa teknologi canggih ke penggunaan dunia nyata. Sebelum ini dia bekerja di syarikat permulaan dan memberikan khidmat perundingan penyelidikan bebas dalam bidang penglihatan komputer dan kecerdasan buatan.

Heikki Burak Sasa

Ketiga pengasas API3. Imej melalui LinkedIn.com

Pengasas bersama ketiga projek ini adalah Saša Milić, yang menggambarkan dirinya sebagai jurutera perisian / saintis data / penyelidik di ruang cryptocurrency / blockchain. Sebelum bergabung dengan API3, dia bekerja di bidang kejuruteraan perisian (baik syarikat kecil dan syarikat teknologi besar termasuk Facebook), sains data dalam modal teroka, penyelidikan (linguistik komputasi, sains kognitif) dan pengajaran (sains komputer, sains data) di kedua akademik dan industri.

Token API3

API3 mengumpulkan $ 3 juta pada November lalu dalam pusingan pendanaan swasta. Itu diikuti dengan penjualan awam pada bulan Disember 2020. Penjualan awam itu menaikkan $ 23 juta dan token API3 dijual pada kurva ikatan bermula dari $ 0,30 setiap satu dan naik hingga $ 2,00. Sejak itu token telah menunjukkan prestasi yang sangat baik, mengembalikan sekitar 1.300% berdasarkan USD kepada pelabur awal.

Dengan jumlah bekalan 100,000,000 token API3, terdapat sejumlah 30,000,000 terjual dalam penjualan swasta (10 juta) dan awam (20 juta). Perlu diperhatikan bahawa hanya token awam yang tidak dikunci. Semua token lain tertakluk kepada jadual peletakan hak 2 tahun atau 3 tahun. Token diperlukan untuk taruhan dan pemerintahan juga, jadi pelaburan awal nampaknya merupakan langkah yang bijak.

Peruntukan Token API3

Sebilangan besar token API3 akan kekal tanpa hak selama 2-3 tahun. Imej melalui blog API3,

Token mula diperdagangkan pada 1 Disember 2020 pada $ 1.30 dan segera mula naik lebih tinggi. Dalam seminggu mereka berada di atas tahap $ 2.00. Terdapat penurunan di bawah $ 2,00 pada akhir tahun 2020. Harga naik dengan stabil pada awal 2021, dan melonjak tajam pada pertengahan Januari 2021, pada dasarnya meningkat dua kali ganda ke paras tertinggi $ 4,70 pada 17 Januari 2021.

Pergerakan tajam yang lebih tinggi itu adalah sebahagian daripada pergerakan yang lebih luas pada semua nama yang dikaitkan dengan DeFi pada masa itu, jadi tidak pasti apakah keuntungan akan bertahan, atau jika token akan turun kembali dalam beberapa minggu akan datang.

Kesimpulannya

Tidak dinafikan bahawa apabila penggunaan blockchain semakin meningkat, dan pembangun hadir dengan lebih banyak kes penggunaan baru dan kompleks, dApps yang dibuat juga memerlukan cara yang lebih baik untuk berinteraksi dengan sumber data pihak ketiga. Penyelesaian oracle yang ada berfungsi, namun ada kompromi yang dibuat dalam reka bentuknya yang dapat menyebabkan masalah serius kerana penyelesaiannya perlu ditingkatkan.

Data dapat dikompromikan, dan biaya cenderung meningkat hingga tidak dikecualikan. Sekiranya berlaku kompromi data atau korupsi, dampaknya sangat besar kerana sifat kontrak pintar dan dApps yang sangat automatik dapat melihat sebarang kerosakan data tersebar di seluruh rangkaian.

Penyelesaian dari API3 yang membolehkan penyedia API mengoperasikan Airnode oracle akan memberi kita interoperabilitas dengan perkhidmatan pihak ketiga secara terdesentralisasi. Dan juga akan memastikan bahawa penyedia API diberi insentif untuk menyediakan data berkualiti tinggi yang dipercayai.

Apabila anda mempertimbangkan pulangan besar yang telah dilihat oleh pengendali simpul dalam sistem oracle, kemungkinan penyedia API akan senang memanfaatkan kemampuan mereka untuk menyediakan data dan perkhidmatan dengan mudah melalui Airnodes yang sangat mudah dilaksanakan.

Kecuali ada sesuatu yang unggul, API3 membawa penyelesaian yang kuat untuk masalah penyambungan perkhidmatan API tradisional dan teknologi blockchain yang terdesentralisasi.

Sudah tentu terlalu awal untuk menentukan apakah API3 akan menjadi penyelesaian untuk masalah oracle, tetapi semuanya kelihatan sangat menjanjikan pada masa-masa awal ini. Anda mungkin ingin memerhatikan projek ini dan melihat bagaimana ia berkembang dan berkembang.

Imej Pilihan melalui Shutterstock

Penafian: Ini adalah pendapat penulis dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat pelaburan. Pembaca harus membuat kajian sendiri.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me