Ulasan Electrify Asia (ELEC) – Semua yang Perlu Anda Ketahui

Lebih daripada separuh penduduk dunia tinggal di Asia dan hampir separuh daripadanya dihubungkan ke grid kuasa pusat untuk keperluan elektrik mereka.

Ini adalah pasar yang besar, dan ketika negara-negara semakin meliberalisasikan pasar elektrik mereka, akan terjadi ledakan inovasi dari pengusaha yang akan menggunakan infrastruktur yang ada untuk meningkatkan pengeluaran dan pengedaran tenaga swasta.

Kami telah melihatnya di beberapa negara Barat, dan apabila digabungkan dengan teknologi blockchain, pengguna akan mempunyai pilihan yang semakin bervariasi dari mana mendapatkan tenaga mereka dari.

Majlis Tenaga Dunia telah meramalkan sekurang-kurangnya dalam tempoh 10 tahun 15% daripada keperluan tenaga dunia akan diedarkan menggunakan rangkaian yang terdesentralisasi.

Ketika negara-negara di seluruh Asia bersiap untuk liberalisasi pasar elektrik mereka, ELECTRIFY akan memberikan nilai melalui pasaran dan platform peer-to-peer (P2P) kami

Dengan pengguna yang semakin fokus pada tenaga bersih, dan pasaran menjadi semakin terbuka, inovator diperlukan untuk membantu mencari jalan untuk mengagihkan tenaga dengan cara yang cekap dan pintar.

The Projek Electrify Asia ingin melakukan hal itu, dan telah dilancarkan dengan token yang dapat diperdagangkan, dan infrastruktur dan pasaran luar rantai yang ada.

Pasukan Electrify Asia

Pasukan Electrify Asia membawa banyak pengalaman dalam pengedaran elektrik dan teknologi yang dapat ditanggung. Ketua Pegawai Eksekutif dan pengasas bersama projek tersebut ialah Julian Tan, yang sebelumnya bekerja di Sunseap Energy dan juga menghabiskan masa sebagai Jurutera Penyelidikan di Institut Penyelidikan Tenaga Solar Singapura.

Pasukan Electrify Asia

Pasukan Electrify Asia. Sumber: electrify.asia

Bergabung dengannya sebagai COO adalah Martin Lim, alumni Sunseap Energy yang lain, di mana dia bekerja sebagai Perunding Pembangunan Perniagaan. Sebelum itu dia menghabiskan 15 tahun bekerja sebagai Pengarah Kreatif di pelbagai syarikat.

Ketua Kejuruteraan dan teknologi di Electrify Asia adalah Sean Eu, pakar IT yang berpengalaman lebih dari 20 tahun dalam mengembangkan sistem dan memungkinkan transformasi perniagaan melalui teknologi maklumat. Dia sebelumnya adalah CTO kumpulan GlobalRoam, dan telah memegang banyak peranan kepemimpinan teknologi selama dua dekad terakhir.

Akhirnya, projek Electrify Asia mempunyai pengasas OmiseGo Jun Hasegawa sebagai penasihat utama projek tersebut. Jun membantu projek ini dengan penyelesaian pembayaran dan skalabiliti blockchain.

Cadangan Nilai Teras

Electrify Asia mempunyai nilai inti yang mengemukakan desentralisasi pengeluaran dan pengedaran tenaga, sehingga memberi pengguna pelbagai sumber tenaga yang lebih luas, dan harga yang lebih rendah. Ini akan direalisasikan dengan membawa Electrify Asia yang ada pasaran luar talian pintar ke pasaran berasaskan blockchain.

Marketplace 2.0 akan menggantikan versi offchain semasa dan membolehkan pengguna perkhidmatan Electrify Asia mengakses Marketplace dalam talian melalui penyemak imbas web dan aplikasi mudah alih. Semua ini akan dilakukan pada blockchain, dan memberikan beberapa faedah utama kepada pengguna.

Pasar Elektrik Asia

Pasaran Semasa vs Cadangan

Pertama, ini akan membolehkan pelanggan runcit membeli tenaga mereka dengan harga borong dengan potongan harga, menjimatkan wang. Selanjutnya, ia akan memberi pengguna lebih banyak pilihan dalam penyediaan tenaga mereka, membuka lebih banyak sumber tenaga alternatif dan bersih di pasar P2P.

Marketplace akan menggunakan kontrak pintar tenaga yang dijamin pada blockchain, dan keseluruhan proses akan didorong oleh token ELEC. Token ELEC, yang merupakan token serasi ERC-20 yang dibuat di blockchain Ethereum, akan membolehkan pengeluar dan peruncit mengakses ekosistem Electrify Asia.

Untuk menawarkan tenaga di pasaran, pengeluar dan peruncit diminta untuk mempertaruhkan ELEC sebagai deposit. Bayaran transaksi juga akan dibayar oleh pembekal tenaga dalam token ELEC.

Pengguna akan membuat akaun, dan dapat log masuk untuk membeli tenaga mereka dari pengeluar di Marketplace 2.0. Ini akan difasilitasi oleh peranti PowerPod, dan Internet of Things yang dibuat oleh Electrify Asia untuk membolehkan pengeluar mencatatkan output tenaga mereka pada blockchain.

PowerPod pada dasarnya adalah meter tenaga pintar, yang akan mendesentralisasi pengesanan dan pengumpulan data yang berkaitan dengan pengeluaran dan penggunaan tenaga. Semua data yang dikumpulkan akan dapat diakses melalui Papan pemuka Synergy P2P Trading.

Peluang Elektrik Asia

Logo Electrify.sg

Sumber gambar: electrify.sg

Electrify Asia bermula dengan kuat dengan pasaran tenaga kerja yang mantap di Singapura. Pasar ini dirancang untuk pelanggan perusahaan dan mempunyai sekitar selusin peruncit yang telah berpartisipasi untuk menyampaikan tenaga. Pasaran generasi pertama ini membuktikan kesahihan rancangan perniagaan Electrify Asia, serta seni bina yang berfungsi untuk pengembangan syarikat ke pasaran asing.

Electrify Asia sudah mendapat keuntungan di Singapura dari keuntungan penggerak pertama dan kurangnya persaingan, yang seharusnya memberi mereka jalan yang jelas untuk pertumbuhan di negara asal mereka setelah mereka berjaya menerapkan teknologi onchain Marketplace 2.0. Semua yang diperlukan pada ketika itu adalah dengan jelas menunjukkan kelebihan penyelesaian blockchain kepada pengguna biasa.

Ini tidak sukar kerana pengguna dijangka dapat menjimatkan 25-30% dalam tarif elektrik berbanding dengan penyedia utiliti kerajaan Singapura. Ini diharapkan dapat menjimatkan 20% pada bil elektrik. Harga yang dikurangkan ini akan datang dari peruncit yang dapat membeli elektrik dengan harga borong dan kemudian menjualnya kepada pelanggan dengan potongan harga di Electrify Marketplace.

Penjimatan ini memberikan insentif besar bagi kedua-dua perniagaan dan pengguna untuk beralih ke pasar Elektrik. Fakta bahawa elektrik kekal di grid utama, tanpa kehilangan kestabilan dan kualiti, akan menjadi insentif tambahan bagi pengguna untuk beralih ke Elektrik.

Kelebihan lain yang sangat penting yang dimiliki oleh Electrify Asia ialah perkongsian mereka dengan Tepco, yang merupakan pembekal elektrik terbesar di Jepun dan salah satu yang terbesar di dunia. Ini tidak akan mengejutkan kerana Jepun mempunyai persekitaran peraturan yang liberal, dan sikap yang sangat menerima terhadap teknologi blockchain.

Kelemahan Asia Elektrik

Salah satu titik penjualan utama untuk projek Electrify Asia adalah liberalisasi pasaran tenaga. Isu yang mencolok adalah bahawa tidak ada trend yang jelas di Asia terhadap deregulasi pasar, terutama di negara-negara yang dikendalikan secara lebih berpusat. Ini dapat menimbulkan rintangan peraturan yang signifikan bagi Electrify Asia ketika mereka berusaha menembusi banyak pasaran di Asia Tenggara.

Tawaran Power Ledger Thailand

Tanda-tanda lejar kuasa dengan BCPG. Sumber gambar: Sedang

Perhatikan Filipina, di mana elektrik yang disediakan oleh kerajaan cukup kuat. Electrify Asia akan merasa hampir mustahil untuk menerobos pasaran ini tanpa sokongan pemerintah, atau perkongsian serupa dengan yang dijalin oleh Power Ledger di Thailand.

Di seluruh negara berkembang, sangat umum melihat pemerintah menyediakan elektrik melalui generasi milik negara, atau bekerjasama dengan syarikat-syarikat kroni yang memberi sokongan kepada pemimpin pemerintah.

Tidak mungkin kerajaan-kerajaan ini akan menyambut persaingan dalam sektor yang memberikan keuntungan lumayan kepada pemerintah dan / atau ahli politiknya. Satu-satunya cara untuk masuk ke negara-negara ini adalah dengan menjalin hubungan dengan pegawai tinggi kerajaan.

Ekonomi yang lebih terbuka sepertinya kawasan yang mudah untuk pengembangan di permukaan, tetapi kerana sifat ekonomi yang terbuka ini, Electrify Asia hampir pasti akan menyaksikan peningkatan persaingan dari pasaran tenaga berasaskan blockchain yang lain, terutama jika persaingan telah mencapai kemajuan.

Salah satu contoh yang baik adalah Australia, yang menjadi sasaran Electrify Asia, tetapi telah melihat program perintis yang dibuat oleh projek seperti Power Ledger.

Memahami ELEC Token

Kunci untuk menggerakkan keseluruhan ekosistem Electrify Asia adalah token ELEC, dan token patuh ERC-20 yang dibuat di blockchain Ethereum. Pengeluar dan peruncit tenaga akan menggunakan token sebagai deposit untuk mendapatkan akses ke Marketplace dan menyenaraikan tenaga yang ada untuk dijual.

Token ELEC juga akan digunakan untuk membayar yuran transaksi di rangkaian. Selain itu, terdapat rancangan untuk mengeluarkan token ELEC kepada pengguna sebagai sebahagian daripada program penghargaan kesetiaan. Pembayaran sebenar dari pengguna ke peruncit akan kekal dalam mata wang fiat, begitu juga pembayaran yang dibuat di platform perdagangan tenaga peer-to-peer Synergy.

Jualan Token ELEC ICO

ICO untuk ELEC disiapkan pada 2 Mac 2018 dengan cap keras untuk penjualan $ 30 juta. 375 juta daripada 750 juta token yang dirancang telah tersedia semasa ICO, dengan harga $ 0,08 setiap ELEC dan pembayaran dibuat di Ethereum.

Laman web Electrify Asia tidak jelas mengenai jumlah yang sebenarnya diperoleh, tetapi ia mengatakan bahawa ICO telah berjaya, dan kerana bekalan yang beredar saat ini adalah 411,567,025 ELEC, kemungkinan pasukan itu mencapai matlamat $ 30 juta.

Dari dana yang dikumpulkan, 52 persen menuju pengembangan, teknologi, dan penyelidikan. Tambahan 19 peratus digunakan untuk kepegawaian, 10 persen untuk operasi, 10 persen untuk pengembangan perniagaan dan juga perkongsian, dan 9 persen terakhir untuk perakaunan dan perundangan.

Prestasi Harga ELEC

Prestasi harga ELEC. Sumber: coinmarketcap.com

Sejak ICO, token ELEC diperdagangkan setinggi $ 0.193292 pada akhir April 2018, tetapi harganya terus menurun sejak itu dan pada akhir Mei 2018 harga satu token ELEC adalah $ 0.064992.

Sebilangan besar jumlah dagangan ELEC berada di KuCoin, jadi jelas bahawa token tersebut dapat memperoleh keuntungan dengan ketara dengan disenaraikan di salah satu bursa utama seperti OKEx, Binance, Huobi atau Bitfinex. Kecairan hanya rata-rata, dengan jumlah perdagangan harian kurang dari $ 500,000.

Kesimpulannya

Perdagangan tenaga di blockchain adalah kes penggunaan yang sempurna untuk teknologi, dan persaingan dalam ruang hanya akan meningkat pada tahun-tahun mendatang. Electrify Asia telah melonjak sebagian besar persaingan, dan kelebihan penggerak pertama yang besar di negara asalnya, Singapura.

Namun, sifat industri tenaga cenderung pada tingkat regulasi dan keterlibatan pemerintah yang tinggi, yang dapat menjadikan pasar tenaga menjadi produk yang sukar untuk dibawa kepada pengguna.

Electrify Asia perlu memanfaatkan kedudukan dominan mereka di negara asal mereka untuk menjual pasaran di wilayah asing. Sekiranya mereka dapat mencari jalan untuk bermitra dengan infrastruktur atau badan pengawas yang ada di negara-negara baru yang menjadi sasaran mereka dapat melihat kejayaan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me