Ulasan iExec (RLC): Pengkomputeran Awan Berasaskan Blockchain

iExec telah mendapat populariti dan pendedahan baru-baru ini. Ini adalah projek yang ingin membina pasar pertama untuk sumber awan.

Sekiranya anda belum pernah mendengarnya sebelum ini, jangan bimbang, ramai orang tidak kerana pasukan telah fokus untuk mendapatkan hasil daripada mengejar gembar-gembur dan mendapatkan pengikut. Namun, mereka memasuki lanskap yang sangat kompetitif dengan sejumlah projek serupa.

Oleh itu, bolehkah iExec naik di atas alternatif yang lebih mantap?

Dalam tinjauan iExec ini, kami akan melihat secara mendalam projek ini. Kami akan merangkumi beberapa aspek yang paling penting termasuk ahli pasukan, teknologi, potensi untuk diterima pakai serta prospek jangka panjang untuk token RLC.

Apa itu iExec?

The platform iExec mirip dengan Amazon S3 atau Microsoft Azure, tetapi daripada mempunyai semua pelayan di satu lokasi terpusat, ia dipecah menjadi ribuan nod untuk membolehkan pengkomputeran rantaian untuk aplikasi blockchain.

Pengkomputeran awan yang terdesentralisasi telah berkembang ketika startup blockchain muncul untuk memanfaatkan keberkesanan dan kecekapan kos yang dapat diperoleh dari platform yang dibina di blockchain.

Gambaran keseluruhan iExec

Gambaran keseluruhan iExec. Sumber gambar: iExec One Pager

Projek lain dengan fokus yang serupa termasuk Siacoin, Storj, Maidsafecoin dan Golem. iExec menonjol dari yang lain dengan memberi tumpuan kepada penggunaan perkhidmatan cloud untuk memproses kuasa, bukan hanya untuk penyimpanan.

iExec bertujuan untuk ekosistem blockchain itu sendiri dan dunia aplikasi yang terdesentralisasi (dApps).

Cloud Computing Hari Ini

Sebelum melihat secara khusus di iExec saya ingin melihat dengan cepat industri pengkomputeran awan seperti yang ada sekarang.

Dalam jangka masa yang sangat singkat, pengkomputeran awan telah menjadi standard industri untuk memperoleh kuasa penyimpanan atau pemprosesan tanpa membelanjakan untuk membina infrastruktur IT yang mahal. Sebagai contoh, syarikat seperti Netflix menghoskan dan menyampaikan hampir semua kandungannya dari infrastruktur awan Amazon. Perkara yang sama berlaku untuk banyak syarikat teknologi lain yang menyampaikan aplikasi dan menyimpan data di pelayan yang disediakan oleh Microsoft, Google, Amazon dan IBM.

Terdapat sebab yang sangat baik bahawa pengkomputeran awan timbul. Sekiranya syarikat teknologi ini mempunyai puluhan ribu pelayan, mengapa tidak menggunakan sumber penyimpanan dan pemprosesan ganti? Oleh itu, perniagaan yang lebih kecil mendapat akses kepada teknologi yang mahal dengan sebahagian kecil daripada kos.

iExec ingin memberikan perkhidmatan yang sama, tetapi untuk meletakkannya di blockchain dan mendesentralisasikannya. Ini akan menjadikannya jauh lebih selamat dan murah jika dibandingkan dengan pilihan pengkomputeran awan tradisional. Dengan industri pengkomputeran awan diproyeksikan mencapai pendapatan $ 55 bilion pada tahun 2026, mengapa iExec tidak mahu mencuba dan mengakses sebahagian daripada industri tersebut.

Gambaran Keseluruhan Blockchain iExec

Senibina Cloud Computing di iExec

IExec sebenarnya akan melakukan perkara ini dengan cara yang sangat cerdas. Mereka tahu bahawa mengambil peluang seperti Google, Amazon dan gergasi pengkomputeran awan yang lain mungkin sia-sia. Oleh itu, mereka memberi tumpuan kepada ekonomi blockchain dengan mensasarkan aplikasi yang terdesentralisasi. Mereka mahu menjadi perhentian logik untuk pengkomputeran awan blockchain.

Ini memudahkan mereka memperoleh pelanggan, kerana penyedia dApps tidak akan ditangguhkan oleh teknologi blockchain. Ini juga dapat menetapkan tahap untuk pertumbuhan besar-besaran, kerana iExec kemungkinan akan tumbuh tepat di samping seluruh industri blockchain.

Dan mereka memberikan apa yang akan menjadi layanan yang sangat diperlukan, kerana platform dApp memerlukan akses ke kekuatan pengkomputeran yang jauh lebih banyak daripada yang ada dari rangkaian mereka sendiri.

Seiring dengan penggunaan dan penggunaan kontrak pintar dan dApps, pembangun memerlukan kaedah untuk menjalankan semua pengiraan dan arahan. Menjalankannya di blockchain yang ada akan menyebabkan rangkaian menjadi lambat untuk merangkak, menjadikannya tidak berguna. Lihat sahaja apa yang berlaku pada Ethereum sepanjang kegilaan CryptoKitties.

Pada dasarnya, iExec sedang berusaha untuk membina infrastruktur yang akan menyediakan Ethereum dan platform dApp lain dengan kekuatan pengkomputeran yang mereka perlukan untuk skala mengikut keperluan.

Bagaimana iExec RLC Berfungsi?

Sekiranya platform yang menjadi tuan rumah dApps tidak dapat menyokong keperluan daya pengkomputeran, bagaimana iExec mengharapkan untuk menawarkan sokongan untuk semua kekuatan pengkomputeran dApps dan kontrak pintar? Dengan mengeluarkannya dari luar rantai sehingga semua fungsi on-chain terus berjalan dengan lancar.

Untuk mencapai ini iExec menggunakan Perisian Grid Desktop sumber terbuka yang dipanggil XtremWeb-HEP. Aplikasi ini mengumpulkan semua sumber pengkomputeran yang tersedia dan menjadikannya tersedia untuk aplikasi dan platform.

Menurut whitepaper yang dikeluarkan oleh iExec, mereka dapat mewujudkannya dalam skala global, termasuk dukungan untuk “toleransi kesalahan, multi-aplikasi, multi-pengguna, infrastruktur awam / swasta hibrid, penyebaran gambar maya, pengurusan data, keamanan dan pertanggungjawaban , dan banyak lagi.”

iExec dApps

iExec dapat memberi tenaga kepada aplikasi generasi baru

Pada hakikatnya perisian memungkinkan untuk setiap aplikasi menggunakan salah satu sumber pengkomputeran di jaringan iExec. Ini akan memberi peluang kepada pemaju untuk dapat memberi kuasa pemprosesan sebesar pusat data bersaiz gudang jika perlu. Ini akan menjadikan pengembangan dApps lebih fleksibel dan terukur, serta didorong oleh pasaran bebas. Pembangun akan dapat mencari sumber yang tepat untuk projek apa sahaja yang mereka impikan.

Tidak menghairankan bahawa pemadanan pelanggan perlu menjadi tuan rumah ketersediaan dilakukan dengan menggunakan kontrak pintar. Jadi, algoritma jodoh pada platform iExec akan menerima permintaan sumber rangkaian dan memadankannya dengan penyedia yang sesuai. Program melihat setiap tugas dan memutuskan sumber pengkomputeran mana yang diperlukan untuk menjalankan program. Setelah perlawanan dibuat, ia akan beralih ke tugas seterusnya, dan seterusnya dan seterusnya.

Untuk memastikan pengguna menerima sumber yang mereka minta iExec menggunakan algoritma konsensus Proof-of-Contribution (PoC). Ini adalah bagaimana kekuatan komputasi adalah protokol yang digunakan oleh iExec untuk konsensus mengenai pengkomputeran rantaian.

Selain memberikan kepercayaan, PoCo juga mengatur sumbangan yang berbeza untuk rangkaian iExec, memastikan pembayaran sentiasa adil dan tepat waktu. Akhirnya, ini juga termasuk mekanisme izin yang dapat digunakan untuk mengawal akses ke aplikasi, set data dan kumpulan pekerja.

Teka-teki Platform Setiap Bahagian iExec

Melangkaui cara kerja teknikal platform, mari kita lihat bahagian fungsional yang membentuk platform iExec. Terdapat tiga komponen utama; pasaran sumber, kedai dApp dan pasar data.

The Resource Marketplace: Di sinilah penyedia dapat menawarkan sumber pengkomputeran mereka sebagai pertukaran untuk RLC, dan di mana pembangun, individu dan entiti lain dapat membeli sumber yang mereka perlukan untuk mengaktifkan aplikasi mereka. Ini termasuk kontrak pintar perjodohan yang memastikan tidak ada penyedia yang dapat menawarkan lebih banyak sumber daripada yang mereka ada.

Pada dasarnya, ini membolehkan pembeli memilih dari pelbagai jenis mesin (CPU, GPU, Trusted Execution Environments), sambil juga menentukan tahap kepercayaan yang mereka anggap sesuai. Jelas, tahap kepercayaan yang lebih tinggi dalam hasil pengiraan bermaksud harga yang lebih tinggi.

Terdapat juga kontrak pintar reputasi untuk mengukur dan menilai kebolehpercayaan setiap penyedia. Dengan sistem ini penyedia yang lebih dipercayai mendapat harga yang lebih tinggi, tetapi pengguna juga dapat memilih penyedia yang kurang dipercayai untuk menurunkan kos mereka. Ini membantu menjadikan pasaran benar-benar didorong oleh pasaran bebas, dengan harga ditentukan melalui persaingan.

Kedai iExec dApp

Tangkapan skrin dari iExec dApp Store

Kedai dApp: Anggap ini sebagai versi terdesentralisasi gedung Google Play, dengan semua jenis dApps dibina menggunakan iExec. Ia sudah hidup, dan anda boleh melihat-lihat dan membeli aplikasi sekarang jika anda mahu. Dan jika anda seorang pengembang aplikasi, anda dapat menyerahkan dApp anda untuk disenaraikan di platform.

Pasar Data: Selain memiliki pasar untuk aplikasi dan sumber daya, ada rencana untuk membangun pasar untuk data. Ini akan menjadi tempat bagi penyedia data untuk menjual data mereka kepada pembangun dApp atau kepada sesiapa yang bersedia membelinya.

Ini mungkin data kerajaan, statistik pasaran saham, data harta tanah dan jenis data lain yang mungkin anda bayangkan. Data Marketplace baru-baru ini dilancarkan sebagai sebahagian daripada kemas kini V3 yang berlaku pada bulan Mei 2019.

Pasukan iExec

iExec mempunyai pasukan yang kuat, dengan latar belakang yang mendalam dalam penyelidikan dan pengkomputeran awan. Sebenarnya, pasukan inti mempunyai enam PhD, dan empat daripadanya telah berada di bidang pengkomputeran awan selama lebih dari satu dekad.

Keempat-empat mereka ialah Gilles Fedak, Haiwu He, Oleg Lodygensky, dan Mircea Moca. Mereka telah bertahun-tahun mengembangkan aplikasi Grid Desktop dan iExec adalah hasil pengalaman kolaborasi mereka.

Ahli Pasukan iExec

Sebilangan Ahli Pasukan Kanan iExec

Gilles Fedak pertama kali menemui Ethereum pada 2016 dan hasilnya pasukan dapat menyelesaikan sesuatu yang telah mereka pertikaikan sejak 2012 – bagaimana membuat platform pengkomputeran awan yang diedarkan berdasarkan pengkomputeran Desktop Grid.

Perkongsian iExec

Terdapat sebilangan perkongsian dan kolaborasi penting yang telah dilaksanakan oleh iExec baru-baru ini. Ini termasuk sejumlah besar perusahaan dalam industri yang berlainan. Berikut adalah beberapa perkongsian baru-baru ini:

  • Intel: iExec dan Intel telah bekerjasama dalam perkhidmatan 5G. Sebagai contoh, mereka mempunyai baru-baru ini dipamerkan bagaimana teknologi blockchain dan pelaksanaan dipercayai SGX Intel dapat memberikan penyelesaian yang sepenuhnya terdesentralisasi dan autonomi untuk bandar pintar.
  • IBM: Awan IBM bergabung dengan iExec dan sebuah Kumpulan pekerja IBM telah disediakan di rangkaian iExec
  • EDF: iExec baru-baru ini mengumumkan bahawa ia telah bekerjasama dengan EDF untuk mengoptimumkan infrastruktur pengkomputeran awannya. EDF adalah penyedia utiliti terbesar di Perancis.

Memang, kemungkinan akan ada lebih banyak kolaborasi dengan industri melalui inisiatif “iExec for Enterprise” mereka yang kita bincangkan di bawah.

Sejarah Harga iExec RLC

ICO iExec berlangsung pada 19 April 2017 dan pasukan mengumpulkan $ 12 juta dengan menjual 60 juta token dengan harga $ 0.2521 setiap satu. Harga RLC iExec kekal tidak stabil sepanjang baki tahun 2017, dan terus meningkat dengan pesat di seluruh pasaran cryptocurrency, mencapai paras tertinggi sepanjang masa iaitu $ 4.47 pada 13 Januari 2018.

Sejak itu ia terus bergerak lebih rendah ketika ruang cryptocurrency bertahan di pasaran beruang sepanjang tahun 2018. Pada 29 Mei 2019 harganya adalah $ 0.469, yang hampir dua kali ganda dari harga ICO. Harga itu memberikan permodalan pasaran hanya $ 37 juta dan meletakkannya sebagai koin ke-141 terbesar di Coinmarketcap.com.

Binance RLC

Daftar di Binance dan Beli Token RLC

Sebilangan besar jumlah dagangan untuk iExec RLC ada di Binance Exchange, walaupun terdapat jumlah volume yang sederhana di Bittrex dan Upbit juga. Terdapat segelintir pertukaran lain yang menyenaraikan iExec RLC dan mereka yang berminat untuk membeli menggunakan dolar A.S. boleh melakukannya di Ethfinex.

Dari segi jumlah, nampaknya terdapat tahap yang baik di bursa dan juga buku pesanan yang berbeza. Ini dapat memberi pertanda baik untuk potensi kecairan token sekiranya ada yang ingin pesanan lebih besar tanpa memindahkan harga yang secara dramatik.

Token iExec RLC serasi dengan ERC-20, jadi ia boleh disimpan di mana-mana dompet yang serasi dengan ERC-20 seperti MyCrypto atau MyEtherWallet.

Pembangunan iExec

Kadang-kadang sukar untuk mendapatkan idea tentang berapa banyak kerja yang telah dilakukan pada sesuatu projek. Walau bagaimanapun, salah satu kaedah yang paling berkesan untuk melakukan ini adalah dengan melihat aktiviti pengekodan di repositori awam mereka.

Oleh itu, saya memutuskan untuk menyelami iExec GitHub untuk melihat dengan tepat berapa banyak kod yang dikeluarkan oleh pembangun. Berikut adalah kod yang dibuat untuk tiga repos paling aktif di GitHub mereka.

Kod iExec Melakukan GitHub

Code Commits untuk pilihan repos selama 12 bulan yang lalu

Seperti yang anda lihat, terdapat banyak aktiviti di repositori ini. Perlu juga diperhatikan bahawa terdapat sejumlah 56 repo lagi di GitHub mereka! Sebilangan besar mempunyai tahap aktiviti bulanan yang serupa.

Ini adalah contoh yang sangat mengagumkan dari jumlah kerja keras yang dilakukan oleh pasukan iExec. Mereka mendorong lebih banyak kod dalam sebulan daripada projek serupa dalam setahun. Mungkin inilah sebab pasukan berjaya memenuhi semua objektif peta jalan mereka.

Mungkin ada alasan yang baik untuk semua aktiviti ini. Ini kerana pelancaran V3 protokol iExec baru-baru ini…

Kemas kini iExec V3

Pada 15 Mei 2019, iExec dikeluarkan V3 mereka yang sangat digemari. Ini mempunyai banyak peningkatan pada protokolnya yang akan menjadikannya lebih pantas, lebih selamat dan fleksibel.

Salah satu inovasi utama peningkatan ini adalah Data Wallet. Ini akan membolehkan penyedia data menyenaraikan set data atau model AI mereka. Kemudian, melalui platform iExec, ini dapat digunakan dalam aplikasi yang dikuasakan oleh pengkomputeran jarak jauh.

Terdapat juga banyak penambahbaikan teknikal lain yang berlaku kerana peningkatan. Contohnya, perisian perkomputeran yang diedarkan telah ditingkatkan. Dinamakan “iExec Core”, ini akan membolehkan individu menyertai kumpulan pekerja awam ini dan memberikan kekuatan pengkomputeran mereka.

V3 juga telah meningkatkan kecekapan keseluruhan pasaran iExec. Pasukan ini telah melaksanakan jambatan khusus yang sesuai dengan rantai sisi dan oracle yang terdesentralisasi.

Akhirnya, iExec V3 juga menggabungkan “iExec for Enterprise”. Ini boleh dianggap sebagai perkhidmatan perundingan / sokongan yang ditawarkan oleh pasukan kepada pelanggan korporat. Syarikat-syarikat ini kemudian dapat memutuskan sama ada mereka ingin menyesuaikan teknologi iExec ke dalam blockchain mereka sendiri.

Kesimpulannya

Sekiranya platform iExec berfungsi sebagaimana mestinya dan mengumpulkan adopsi, ia dapat mulai berkembang secara eksponensial sebagai tindak balas terhadap pertumbuhan penggunaan aplikasi yang terdesentralisasi. Kejayaannya seiring dengan pertumbuhan penggunaan blockchain, dan peningkatan dalam ekosistem dApp. Juga bagus untuk diperhatikan bahawa penyelesaian iExec lebih mesra alam berbanding dengan penyelesaian pengkomputeran awan semasa kerana sumber hanya digunakan sesuai keperluan.

Walaupun ada yang mengatakan bahawa projek ini terlalu bercita-cita tinggi, pasukan ini telah menangani projek-projek pada masa lalu yang sama ambisius. Mereka berperanan dalam mengembangkan Infrastruktur Grid Desktop Eropah, sistem yang menggunakan lebih dari 200.000 node untuk menyelesaikan lebih dari 1 juta tugas. Projek itu meletakkan asas bagi projek iExec dengan menunjukkan kemungkinannya.

Masih terlalu awal untuk mengetahui apakah iExec boleh berjaya, tetapi kemajuan sejauh ini menunjukkan bahawa pasukan komited untuk menjayakannya. Dengan gabungan pengetahuan, kecerdasan dan pengalaman, pasukan mempunyai apa yang mereka perlukan untuk mewujudkan platform iExec, dan kejayaan dalam projek ini akan membantu menyokong kejayaan blockchain pada masa depan secara umum.

Gambar Pilihan melalui Fotolia

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me